Spotify Dituntut $1,6 Miliar atas Pelanggaran Hak Cipta

Spotify Dituntut $1,6 Miliar atas Pelanggaran Hak Cipta

 

GENCIL.NEWS – Perusahaan streaming musik, Spotify, dituntut oleh Wixen Music Publishing minggu lalu karena diduga menggunakan ribuan lagu, termasuk lagu-lagu karya Tom Petty, Neil Young dan the Doors, tanpa lisensi dan kompensasi kepada penerbit karya musik, Reuters melaporkan, Selasa (2/1).

Wixen, pemegang lisensi ekslusif untuk lagu-lagu seperti “Free Fallin” karya Tom Petty, “Light My Fire” karya the Doors, (Girl We Got a) Good Thing oleh Weezer dan karya musisi lain seperti Stevie Nicks, menuntut ganti rugi dan kompensasi setidaknya senilai 1,6 miliar dolar.

Spotify tidak memiliki lisensi langsung atau lisensi wajib dari Wixen yang memperbolehkan perusahaan tersebut untuk memproduksi ulang dan mendistribusikan lagu-lagu tersebut, kata Wixen dalam tuntutan hukumnya yang diajukan ke pengadilan federal California.

Wixen juga menuduh Spotify menggunakan jasa pihak ketiga, yaitu penyedia layanan lisensi dan royalti, Harry Fox Agency. Menurut Wixen, pihak ketiga tersebut “tidak memadai untuk mendapatkan lisensi-lisensi yang dibutuhkan.”

Spotify menolak untuk memberikan komentar.

Pada Mei, perusahaan yang bermarkas di Stockholm, Swedia, setuju membayar lebih dari 43 juta dolar untuk menyelesaikan rencana tuntutan bersama yang menuduh Spotify tidak membayar royalti untuk beberapa lagu yang disediakan kepada pengguna.

Nilai perusahaan Spotify, yang berencana masuk bursa tahun ini, telah naik sebanyak 20 persen menjadi 19 miliar dolar dalam beberapa bulan. [fw/au]