Wow Pacri Nanas Masuk Warisan Budaya Pontianak

GENCILNEWS – Kepala Bidang (Kabid) Kebudayaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Pontianak, Rendrayani menjelaskan, paceri nanas dan sayur keladi merupakan usulan untuk ditetapkan sebagai WBTB tahun 2018.

Kedua usulan ini sebelumnya sudah didaftarkan pihaknya ke Kemendikbud pada bulan Januari lalu. Kemudian, setelah melalui proses sidang pada tanggal 1 – 3 Agustus 2018 lalu, maka paceri nanas dan sayur keladi ditetapkan menjadi WBTB tahun 2018.

“Kita mengusulkan ini karena memang ini adalah makanan khas melayu serumpun khas Kota Pontianak. Di mana bumbunya, cara mengolah masakannya dan bahan-bahannya berbeda dari yang lain dan tidak ada di daerah lain,” terangnya.

Ditambahkan Rendrayani, paceri nanas ini merupakan salah satu menu atau makanan wajib yang dihidangkan dalam adat makan saprahan. Ditetapkannya kedua kuliner ini hanya tinggal menunggu sertifikat sebagai tanda bahwa kedua kuliner khas Pontianak menjadi WBTB. Sertifikat tersebut rencananya diserahkan bertepatan dengan even budaya yang digelar pada Hari Jadi Kota Pontianak.

“Kemungkinan bertepatan dengan Festival Saprahan atau Festival Arakan Pengantin. Jadi disinergikan dengan kegiatan budaya melayu Kota Pontianak,” jelasnya.

Sebagai catatan, beberapa budaya maupun kuliner yang ditetapkan sebagai WBTB adalah Meriam Karbit tahun 2016, saprahan, arakan pengantin dan tenun corak insang pada tahun 2017 serta tahun 2018 dua WBTB adalah paceri nanas dan sayur keladi.

“Ke depan, Kota Pontianak akan mengusulkan kuliner berupa ikan asam pedas dan sotong pangkong,” katanya.

Diakuinya, untuk mengusulkan karya budaya sebagai WBTB, ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi. Mulai dari usulan daerah masing-masing, dokumentasi berupa foto maupun video cara pembuatan kuliner, dari proses awal hingga akhir.

“Sulitnya adalah harus ada studi literatur karena tidak semua budaya diliteraturkan atau ditulis. Hanya yang sudah ada literaturnya yang bisa diusulkan sebagai WBTB,” papar Rendrayani.

Untuk itu, setiap tahun pihaknya mendorong agar ada literatur untuk mengkaji apa-apa saja khas Kota Pontianak.

“Ke depan kita juga akan usulkan bingka tetapi kita harus punya kajian literaturnya,” ucapnya. (all)