Operasi Zebra Kapuas 2020 Mulai Hari Ini, Ini Larangannya
Connect with us

Kota Pontianak

Operasi Zebra Kapuas 2020 Mulai Hari Ini, Ini Larangannya

Published

on

Operasi Zebra Kapuas 2020 Mulai Hari Ini, Ini Larangannya
foto istimewa

Gencil News – Ditlantas Polda Kalbar gelar Operasi Zebra Kapuas tahun 2020 yang dimulai sejak hari ini senin 26 Oktober 2020 hingga 8 November 2020. Operasi Zebra Kapuas ini berlaku bagi pengendara roda dua yang melanggar aturan berkendara.

Operasi Zebra Kapuas tahun 2020 tetap berlangsung meskipun masa pandemi dengann menerapkan protokol kesehatan untuk mengurangi pengingkatan kasus covid 19.

“Tahun ini melibatkan stake holder dalam melaksanakan operasi zebra kapuas agar Kamseltibcarlantas tercapai,”ujar Kombes Pol Agus Dwi Hermawan.

Agus menekankan bahwa pada operasi zebra tahun 2020 personel akan melakukan tindakan tegas bagi setiap pelanggar lalu lintas namun tetap secara humanis.

Bagi anda pengendara roda dua yang hendak bepergian yang tidak ingin terjaring operasi zebra berikut adalah larangan yang hendak anda hindari :

  • Tidak menggunakan helm
  • Bonceng 3
  • Klalpot blong
  • Over dimensi
  • Melawan arus
  • Menggunakan HP saat sedang berkendara
  • Kelebihan muatan
  • Tidak menggunakan sabuk keselamatan

Operasi zebra ini merupakan upaya pemerintah khusunya polri dalam mewujudkan Keamanan, Keselamatan, Ketertiban dan Kelancara lalu lintas yang tidak lain juga untuk kenyamanan seluruh masyarakat.

Hari pertama giat operasi zebra menjaring pengendara terjaring razia yang tidak menggunakan helm dan melawan arus Jalan A. Yani. Ada juga pengendara roda dua yang belum ckup umur mengendarai sepeda motor tanpa menggunakan helm.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Kota Pontianak

Satgas Covid-19 Kota Pontianak Menggelar Rapid Test Disejumlah Warkop

Published

on

By

Satgas Covid-19 Kota Pontianak Menggelar Rapid Test Disejumlah Warkop
Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Pontianak, Sidiq Handanu menerangkan, hasil dari pemeriksaan terhadap 120 orang. Pemeriksaan terhadap pengunjung maupun karyawan warkop, Tim Satgas menemukan 14 orang hasil rapid testnya reaktif. - Foto Ilustrasi

Gencil News – Tim Satgas Covid-19 Kota Pontianak kembali menggelar rapid test pada sejumlah warung kopi (warkop) dan kafe Kota Pontianak. Pemkot Pontianak bersama Satgas Covid-19 terus berupaya meminimalisir terjadinya pengingkatan Covid-19.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Pontianak, Sidiq Handanu menerangkan, hasil dari pemeriksaan terhadap 120 orang. Pemeriksaan terhadap pengunjung maupun karyawan warkop, Tim Satgas menemukan 14 orang hasil rapid testnya reaktif.

“Mereka langsung kita tindak lanjuti dengan pemeriksaan swab, hasilnya paling lambat hari Selasa,” ujarnya.

Sidiq menambahkan, sebelumnya sudah melakukan pemeriksaan serupa pada titik-titik kerumunan seperti warkop dan kafe. Hasilnya menunjukkan bukti bahwa pada tempat kerumunan memang berpotensi penularan Covid-19.

“Tidak hanya tempat warkop atau kafe, pada tempat olahraga GOR juga kita temukan ada yang positif Covid-19,” terangnya.

Hal ini, lanjutnya, sebagai gambaran bahwa orang tanpa gejala dengan kasus konfirmasi positif Covid-19 sudah hampir tidak terkendali. Untuk itu, dirinya mengimbau semua masyarakat harus mewaspadai bilamana berada pada kerumunan.

“Sehingga harus menerapkan protokol kesehatan secara ketat,” imbaunya.

Ia menyebut, berdasarkan laporan terakhir Pontianak masuk zona orange tetapi dengan nilai yang sangat minimal. Zona orange indikator nilainya dari 1,9 hingga 2,4.

Sementara Kota Pontianak berada pada nilai 2. Artinya, jika terjadi peningkatan kasus sedikit saja maka berpotensi kembali lagi ke zona merah.

“Ini yang harus menjadi perhatian kita semua bagaimana tetap disiplin dalam menjalankan protokol kesehatan,” tutur Sidiq.

Menurutnya, Zona kuning minimal jumlah penularan kasus per hari harus turun lima puluh persen dari kondisi sekarang. Sehingga memerlukan kesadaran dari semua pihak, bukan hanya masyarakat tapi juga pemilik usaha.

“Tanpa ada peran serta dari pemilik usaha seperti tempat hiburan, kafe, restoran dan lainnya jika tanpa pengawasan maka sulit untuk masuk ke zona kuning,” sebutnya.

Sidiq mengimbau kepada pemilik usaha untuk membatasi kapasitas ruangan paling maksimal 50 persen. Pemilik usaha juga harus mengetahui kapasitas ruangan yang dimiliki.

“Jangan sampai penuh hingga 100 persen karena risikonya akan sangat berat,” ucapnya. 

Terpisah, Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono menuturkan, pihaknya melakukan pembatasan-pembatasan skala kota sebagai upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Terlebih dengan adanya instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 6 tahun 2020 tentang Penegakan Protokol Kesehatan Untuk Pengendalian Penyebaran Covid-19.

Dalam instruksi itu kepala daerah bisa kenakan sanksi apabila tidak melaksanakan aturan protokol kesehatan.

“Saya sebagai Wali Kota wajib untuk menyampaikan ini,” ujar Edi

Menurutnya, dari aktivitas masyarakat pasti akan terjadi interaksi dan mobilitas, baik antar daerah lokal, regional maupun internasional. Sementara itu, berkaitan dengan Covid-19 harus menerapkan pembatasan fisik dan sosial.

Namun demikian yang menjadi perhatian adalah bagaimana ekonomi tetap berjalan tetapi tetap aman dari Covid-19. Apalagi Pontianak saat ini masih berada pada zona orange.

“Berdasarkan pengalaman kita harus cerdas untuk seiring sejalan sehingga ekonomi bisa bergerak tetapi tetap taat terhadap protokol kesehatan,” pungkasnya

Continue Reading

Kota Pontianak

Produktif di Tengah Pandemi, Edi Ajak Warga Tanam Pohon

Published

on

Produktif di Tengah Pandemi, Edi Ajak Warga Tanam Pohon

 Gencil News – Memperingati Hari Pohon Internasional, Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono mengajak masyarakat untuk tetap produktif meskipun di tengah pandemi Covid-19.

Satu diantaranya adalah dengan menanam pohon di lingkungan masing-masing. Ia mengimbau warga agar tidak membiarkan ada lahan atau pekarangan kosong tanpa ditanami pohon.

“Ayo kita sama-sama menjadikan Pontianak sebagai kota yang bersih dan teduh,” ujarnya usai menanam pohon jenis meranti di Arboretum Sylva Untan dalam rangka memperingati Hari Pohon Internasional, Sabtu (21/11/2020).

Ia juga mengajak seluruh mahasiswa Fakultas Kehutanan menjadi garda terdepan dalam melestarikan dan menjaga hutan khususnya di Kota Pontianak dan Provinsi Kalimantan Barat. Sebab hutan yang ada di Pulau Kalimantan ini adalah bagian dari paru-paru dunia.

“Pohon-pohon tersebut memproduksi oksigen khususnya yang ada di Kota Pontianak,” ungkapnya.

Saat ini jumlah pohon yang terdata di Pemerintah Kota Pontianak tercatat 38.400 pohon. Pohon-pohon tersebut secara rutin dilakukan perawatan agar tetap tumbuh dengan baik.

“Kita selalu melakukan perawatan untuk menjaga supaya pohon itu tumbuh dengan subur,” tutur Edi.

Sementara untuk penyediaan bibit-bibit pohon, pihaknya dibantu oleh Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (BPDAS).

Bibit-bibit tersebut sebagian besar merupakan bibit khas hutan Kalimantan. Selebihnya, pihaknya melakukan pembibitan sendiri.

Dirinya juga mempersilakan pihak swasta, BUMN/BUMD yang berkeinginan memberikan kontribusinya berupa bibit pohon melalui program Corporate Social Responsibility (CSR).

“Kami siap menerimanya untuk memperluas Ruang Terbuka Hijau (RTH) khususnya di Pontianak,” sebutnya.

Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Kehutanan Untan, Jero Haryono menuturkan, Hari Pohon Internasional ini menjadi momen bagi mereka untuk menggalakkan pergerakan penghijauan. “Hari Pohon ini menjadi momen yang tepat menyuarakan kepedulian terhadap lingkungan,” katanya.

Ia menambahkan, Fakultas Kehutanan Untan, terutama yang tergabung dalam BEM, memiliki program kerja dengan memfokuskan penghijauan RTH yang ada di Kota Pontianak.

“Jadi kami kerja sama dengan instansi pemerintahan juga untuk menanam setiap RTH yang ada di Kota Pontianak,” imbuh Jero.


Dalam penyediaan bibit pohon, BEM Fakultas Kehutanan bekerjasama dengan BPDAS. Di luar kerjasama itu, pihaknya melakukan eksplorasi bibit di hutan-hutan yang tidak termasuk hutan lindung. Bibit-bibit pohon tersebut dibawa dan ditanam di sini.

“Yang menjadi konsen kami pada hari ini adalah bibit-bibit khusus dari Kalimantan,” pungkasnya.

Continue Reading

Kota Pontianak

Optimalisasi Fungsi Parit dan Bangun Waduk Solusi Atasi “Aek Tegenang”

Published

on

Optimalisasi Fungsi Parit dan Bangun Waduk Solusi Atasi "Aek Tegenang"
Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono meninjau pintu air Parit Tokaya di Jalan Tanjungpura, Jumat (20/11/2020). Sebelumnya, ia juga telah memantau kondisi genangan di beberapa titik lokasi akibat hujan deras kemarin sejak sore hingga malam. - Foto Pemkot Pontianak

 Gencil News – Rabu (19/11/2020) terjadi hujan dengan intensitas tertinggi dalam kurun waktu satu tahun. Hal ini mengakibatkan daya tampung daratan Kota Pontianak tidak bisa serta merta membuang air ke sungai karena air Sungai Kapuas juga turut pasang.

Menurut Edi Kamtono karakteristik Kota Pontianak berbeda dengan daerah Pulau Jawa yang banyak pegunungan.

Sungai di Kota Pontianak jika dikeruk untuk ditambah kedalamannya maka tidak cukup efektif lantaran akan ada lagi endapan bahkan dari Sungai Kapuas juga masuk ke sungai yang ada di Kota Pontianak.

“Jadi rata-rata kedalaman parit di Kota Pontianak antara 1,2 hingga 2 meter. Jika melebihi angka tersebut maka akan terjadi endapan,” terangnya.

Edi berpendapat langkah solusi yang paling efektif adalah dengan memperluas daya tampung atau membangun waduk-waduk kecil.

Upaya itu dilakukan untuk menampung sementara kelebihan air. Dirinya menilai kedalaman parit tidak begitu efektif apabila muka air tinggi. Untuk itu, upaya yang bisa dilakukan adalah mengoptimalkan fungsi parit-parit yang ada, baik parit primer, sekunder maupun tersier.

“Selanjutnya mengkoneksikan parit yang ada agar aliran air lancar,” tuturnya.

Dirinya mengungkapkan genangan yang terjadi di Kota Pontianak diakibatkan air pasang tinggi yang mencapai 1,7 meter dari permukaan air rata-rata. Puncak pasang tinggi memang dimulai sejak 18 hingga 21 November 2020.

“Kemudian pasang tinggi akan menjadi masalah jika bersamaan dengan turunnya hujan,” jelasnya.

Keberadaan pintu air berdasarkan kajian diperuntukan agar saat air pasang bisa ditutup. Lalu saat air surut dan hujan, pintu air di pompa keluar untuk mengendalikan permukaan air.

“Akan tetapi karena Kota Pontianak memiliki banyak parit-parit kecil maka harus dibangun bendungan untuk menambah efektivitas,” ujar Edi.

Sementara ini yang dilakukan pihaknya yakni memompa air sehingga saat air pasang bisa mengeluarkan air ke Sungai Kapuas. Selanjutnya, Pemkot Pontianak telah memiliki master plan sebagai kota tangguh banjir.

“Saat ini tengah dilakukan kajian untuk menentukan langkah permanen yang diambil dalam penanggulangan genangan,” imbuhnya.

Edi menambahkan, pihaknya tetap melakukan normalisasi sungai setiap tahunnya baik rutin maupun berkala. Dikatakannya, total parit primer di Kota Pontianak sebanyak 27 tersebar pada seluruh wilayah. “Kondisinya sebagian besar memang sudah diturap,” sebutnya.

Edi bilang, sebagian turap-turap masih memerlukan penanganan sebab turap yang dahulu masing menggunakan kayu belian. Untuk itu perlu ditangani dengan betonisasi. “Seperti pada kawasan Sungai Raya Dalam yang sudah dimulai secara bertahap,” katanya.

Kemudian pada kawasan Parit Tokaya juga akan dibebaskan antara dinding turap dengan bangunan sekitar 1,5 meter.

Hal tersebut agar mempermudah proses pembersihan alur parit. Untuk betonisasi penurapan parit primer baru 40 persen yang terealisasi, selebihnya masih menggunakan turap belian.

“Jika sudah diturap maka penampang basah parit akan menjadi aman sehingga debit air yang masuk ataupun keluar bisa mudah dikalkulasi,” ucapnya.

Untuk jangka pendek, Edi mengajak warga Kota Pontianak menjaga lingkungan tetap bersih dengan tidak membuang sampah dan menyumbat parit. “Jika membangun maka beberapa kawasan harus lebih tinggi dari jalan,” pungkasnya.

Continue Reading

TRENDING