Optimalisasi Fungsi Parit dan Bangun Waduk Solusi Atasi "Aek Tegenang"
Connect with us

Kota Pontianak

Optimalisasi Fungsi Parit dan Bangun Waduk Solusi Atasi “Aek Tegenang”

Published

on

Optimalisasi Fungsi Parit dan Bangun Waduk Solusi Atasi "Aek Tegenang"
Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono meninjau pintu air Parit Tokaya di Jalan Tanjungpura, Jumat (20/11/2020). Sebelumnya, ia juga telah memantau kondisi genangan di beberapa titik lokasi akibat hujan deras kemarin sejak sore hingga malam. - Foto Pemkot Pontianak

 Gencil News – Rabu (19/11/2020) terjadi hujan dengan intensitas tertinggi dalam kurun waktu satu tahun. Hal ini mengakibatkan daya tampung daratan Kota Pontianak tidak bisa serta merta membuang air ke sungai karena air Sungai Kapuas juga turut pasang.

Menurut Edi Kamtono karakteristik Kota Pontianak berbeda dengan daerah Pulau Jawa yang banyak pegunungan.

Sungai di Kota Pontianak jika dikeruk untuk ditambah kedalamannya maka tidak cukup efektif lantaran akan ada lagi endapan bahkan dari Sungai Kapuas juga masuk ke sungai yang ada di Kota Pontianak.

“Jadi rata-rata kedalaman parit di Kota Pontianak antara 1,2 hingga 2 meter. Jika melebihi angka tersebut maka akan terjadi endapan,” terangnya.

Edi berpendapat langkah solusi yang paling efektif adalah dengan memperluas daya tampung atau membangun waduk-waduk kecil.

Upaya itu dilakukan untuk menampung sementara kelebihan air. Dirinya menilai kedalaman parit tidak begitu efektif apabila muka air tinggi. Untuk itu, upaya yang bisa dilakukan adalah mengoptimalkan fungsi parit-parit yang ada, baik parit primer, sekunder maupun tersier.

“Selanjutnya mengkoneksikan parit yang ada agar aliran air lancar,” tuturnya.

Dirinya mengungkapkan genangan yang terjadi di Kota Pontianak diakibatkan air pasang tinggi yang mencapai 1,7 meter dari permukaan air rata-rata. Puncak pasang tinggi memang dimulai sejak 18 hingga 21 November 2020.

“Kemudian pasang tinggi akan menjadi masalah jika bersamaan dengan turunnya hujan,” jelasnya.

Keberadaan pintu air berdasarkan kajian diperuntukan agar saat air pasang bisa ditutup. Lalu saat air surut dan hujan, pintu air di pompa keluar untuk mengendalikan permukaan air.

“Akan tetapi karena Kota Pontianak memiliki banyak parit-parit kecil maka harus dibangun bendungan untuk menambah efektivitas,” ujar Edi.

Sementara ini yang dilakukan pihaknya yakni memompa air sehingga saat air pasang bisa mengeluarkan air ke Sungai Kapuas. Selanjutnya, Pemkot Pontianak telah memiliki master plan sebagai kota tangguh banjir.

“Saat ini tengah dilakukan kajian untuk menentukan langkah permanen yang diambil dalam penanggulangan genangan,” imbuhnya.

Edi menambahkan, pihaknya tetap melakukan normalisasi sungai setiap tahunnya baik rutin maupun berkala. Dikatakannya, total parit primer di Kota Pontianak sebanyak 27 tersebar pada seluruh wilayah. “Kondisinya sebagian besar memang sudah diturap,” sebutnya.

Edi bilang, sebagian turap-turap masih memerlukan penanganan sebab turap yang dahulu masing menggunakan kayu belian. Untuk itu perlu ditangani dengan betonisasi. “Seperti pada kawasan Sungai Raya Dalam yang sudah dimulai secara bertahap,” katanya.

Kemudian pada kawasan Parit Tokaya juga akan dibebaskan antara dinding turap dengan bangunan sekitar 1,5 meter.

Hal tersebut agar mempermudah proses pembersihan alur parit. Untuk betonisasi penurapan parit primer baru 40 persen yang terealisasi, selebihnya masih menggunakan turap belian.

“Jika sudah diturap maka penampang basah parit akan menjadi aman sehingga debit air yang masuk ataupun keluar bisa mudah dikalkulasi,” ucapnya.

Untuk jangka pendek, Edi mengajak warga Kota Pontianak menjaga lingkungan tetap bersih dengan tidak membuang sampah dan menyumbat parit. “Jika membangun maka beberapa kawasan harus lebih tinggi dari jalan,” pungkasnya.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Kota Pontianak

Edi Kamtono Tanam Pohon Berbunga Di Trotoar Jalan A. Yani

Published

on

By

Edi Kamtono Tanam Pohon Berbunga Di Trotoar Jalan A. Yani
Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono

Gencil News – Edi Kamtono ikut tanam pohon-pohon berbunga di trotoar Jalan Ahmad Yani yang kin dalam tahap pembangunan. Menurut Edi keberadaan sarana bagi pedestrian ini sangat bagus jika dipercantik dengan pohon-pohon berbunga.

Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono menuturkan, secara bertahap jalan-jalan lainnya juga adakan penanaman pohon-pohon. Dengan tujuan untuk menjadikan Pontianak sebagai kota yang asri dan teduh.

“Sekarang sudah kita mulai menanam pohon-pohon yang berbunga seperti pohon tabebuya,” ujarnya usai melakukan penanaman di Taman Catur Untan bersama PT Jasa Raharja dan Club Pecinta Lingkungan, Jumat (27/11/2020).

Edi mengapresiasi kepedulian pihak swasta, BUMN dan BUMD yang ikut menghijaukan Kota Pontianak melalui penanaman pohon. Seperti perusahaan asuransi Jasa Raharja lakukan melalui bantuan sebanyak 100 bibit pohon tabebuya.

Kegiatan penanaman pohon sebagai rangkaian hari ulang tahun Jasa Raharja menurutnya sebuah hal yang positif dalam menggalakkan penghijauan di Pontianak.

“Seperti yang kita ketahui Kota Pontianak sebagai kota yang berwawasan lingkungan maka kita akan menghijaukan semua penjuru Kota Pontianak,” ungkapnya.

Menurutnya, saat ini jumlah pohon yang ada di Kota Pontianak tercatat sebanyak 38.400 pohon dengan berbagai macam jenis. Pohon-pohon tersebut dapat memproduksi oksigen yang akan memberikan kenyamanan bagi kota yang hijau dan teduh.

Ia mengajak masyarakat untuk bisa ikut menanam pohon seperti pada area pekarangan rumah.

“Bisa dengan menanam pohon berbunga atau pohon buah-buahan,” ucap Edi.

Edi Kamtono menambahkan, penanaman pohon sebagai salah satu upaya Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak dalam memperluas ruang terbuka hijau (RTH). Idealnya, luas RTH adalah 30 persen. Saat ini RTH di Kota Pontianak masih di bawah 20 persen.

“Dengan banyak menanam pohon, saya yakin target RTH bisa tercapai,” pungkasnya.

Continue Reading

Kota Pontianak

Pontianak Peringkat 2 Pemkot Terpopuler Di Media Online

Published

on

By

Pontianak Peringkat 2 Pemkot Terpopuler Di Media Online
Asisten Administrasi Umum Hidayati dan Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan (Prokopim) Sekretariat Daerah Kota Pontianak , Lazuardi Ruang Zoom Meeting Pontive Center . Kamis (26/11/2020),Ruang Zoom Meeting Pontive Center.

Gencil News – Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak meraih peringkat 2 Anugerah Humas Indonesia (AHI) kategori Pemerintah Kota Terpopuler di Media Digital tahun 2020.

Pengumuman AHI melalui siaran secara langsung live streaming Youtube kanal PR Indonesia. Asisten Administrasi Umum Hidayati dan Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan (Prokopim) Sekretariat Daerah Kota Pontianak , Lazuardi hadir dalam acara tersebut. Kamis (26/11/2020),Ruang Zoom Meeting Pontive Center.

Hidayati menjelaskan, Pontianak menjadi satu dari enam Pemerintah Kota se-Indonesia yang meraih penghargaan tersebut. Dengan menduduki peringkat 2 terpopuler di media digital.

“Kita sangat bersyukur dan ini menjadi pemacu kita untuk berbuat lebih banyak demi kemajuan Kota Pontianak. Kita berharap bisa meraih kategori lainnya,” ujarnya.

Ia menambahkan, Pemkot Pontianak pada tahun 2019 lalu juga menerima penghargaan serupa. Ia berharap, pemberitaan-pemberitaan yang terbit di media online. Terkait program dan kebijakan Pemkot Pontianak masyarakat dapat mengaksesnya secara digital.

Dengan demikian, capaian-capaian yang sudah Pemkot Pontianak lakukan diketahui oleh publik.

“Kami juga menyampaikan apresiasi dan terima kasih atas dukungan media massa. Termasuk media online yang berperan mengekspos pemberitaan yang berkaitan dengan Pemkot Pontianak,” ungkapnya.

Penghargaan yang dari PR Indonesia ini merupakan penghargaan berbasis penilaian jumlah eksposur positif tertinggi di media online. Hasil tersebut terkumpul melalui monitoring pemberitaan ratusan kementerian, lembaga, pemerintah daerah, BUMN dan BUMD.

Dari 6.831 media online lokal, 904 media online nasional dan 2.218 media online internasional, serta media sosial. Dalam hitungan kurun waktu sepanjang semester  1 Januari – 30 September 2020.

Continue Reading

Kota Pontianak

Tingkat Kepatuhan ASN Pemkot Sampaikan LHKPN Capai 100 persen

Published

on

By

Tingkat Kepatuhan ASN Pemkot Sampaikan LHKPN Capai 100 persen
eringatan Hari Anti Korupsi Sedunia dengan tema Penguatan Aksi Pencegahan Korupsi di Kota Pontianak. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI menghadiri acara ini. Kamis (26/11/2020), Aula Sultan Syarif Abdurrahman Kantor Wali Kota.

Gencil News – Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono menyebut, tingkat kepatuhan Aparatur Sipil Negara (ASN) lingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak. Dalam menyampaikan Laporan Harta Kekayaaan Penyelenggara Negara (LHKPN) sudah mencapai 100 persen. Baik tingkat eksekutif maupun legislatif.

“Dengan jumlah wajib lapor sebanyak 1.683 orang,” ujarnya saat membuka peringatan Hari Anti Korupsi Sedunia dengan tema Penguatan Aksi Pencegahan Korupsi di Kota Pontianak. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI menghadiri acara ini. Kamis (26/11/2020), Aula Sultan Syarif Abdurrahman Kantor Wali Kota.

Ia menambahkan, Pemkot Pontianak berkomitmen untuk terus melakukan aksi-aksi pencegahan korupsi. Hal tersebut untuk menjadikan budaya kerja di Kota Pontianak secara sinergis. Meskipun ada beberapa kendala yang berkaitan dengan masih belum optimalnya sarana dan prasarana pendukung.

“Termasuk mendisiplinkan wajib pajak untuk terus taat kepada kewajibannya,” imbuhnya.

Selain itu, lanjut Edi, dalam penyelenggaraan tata kelola pemerintahan. Pemkot Pontianak tetap mengacu pada aturan dan ketentuan yang berlaku terutama dalam pengelolaan anggaran setiap tahunnya.

Terlebih kondisi saat pandemi Covid-19 terdapat perubahan dalam berbagai aspek akibat kejadian luar biasa berkaitan dengan pemberlakuan pembatasan.

“Sehingga penyusunan anggaran pada 2019 untuk 2020 terjadi penyesuaian atau realokasi yang mengacu pada aturan pemerintah pusat,” tuturnya.

Hingga saat ini pihaknya sudah melaksanakan kegiatan yang berfokus pada penanganan penanggulangan Covid-19. Pihaknya juga memberikan relaksasi kepada para pelaku usaha melalui pengurangan dan pembebasan pajak selama masa pandemi Covid-19.

“Kita sudah memberikan relaksasi untuk kemudahan UMKM agar bisa produksi melaksanakan kegiatan akan tetapi tetap taat protokol kesehatan,” katanya

Edi menambahkan, terjadinya perubahan kebijakan untuk mempercepat proses pembangunan belanja modal pengalokasiannya tertera dalam perubahan anggaran. Kemudian sudah melakukan perbaikan pada tujuh area intervensi antara lain perencanaan dan penganggaran.

“Database pokok-pokok pikiran dari DPRD telah tersusun dan terus tingkatkan kualitasnya dengan membuat aplikasi,” sebutnya.

Berkaitan dengan Aparat Pengawas Intern Pemerintah (APIP), Edi menyebut pihaknya meningkatkan kualitas dengan kecukupan APIP. Melalui proses invasi untuk menambah jumlah personel. Saat ini jumlah personel sebanyak 14 orang, jadi baru 34 persen APIP yang terpenuhi dan rencananya akan menjadi 55 persen.

“Kesesuaian anggaran 66 persen dan sudah melakukan review dan evaluasi sesuai amanah dalam rencana aksi Korsupgah,” jelasnya.

Dalam manajemen ASN, Pemkot Pontianak juga sudah menerapkan Peraturan Wali Kota. Perwako tentang analisis jabatan dan Analisis Beban Kerja (ABK) perangkat daerah. Aplikasi penilaian kinerja telah mencapai 100 persen.

“Hitungan tambahan penghasilan pegawai berdasarkan pemenuhan kewajiban ASN 100 persen untuk 2021,” kata Edi.

Untuk manajemen aset daerah, Pemkot Pontianak telah bekerjasama dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kota Pontianak. Selain itu bekerjasama juga dengan Kejaksaan Negeri Pontianak untuk penertiban sertifikat aset.

Hingga saat ini sebanyak 50 sertifikat aset tanah milik Pemkot Pontianak yang sudah terbit.

“Sehingga perlu lakukan penertiban secara bertahap dengan memaksimalkan fungsi aset untuk bisa memberikan nilai tambah,” terangnya. 

Koordinator Wilayah VI KPK RI

Brigjen Didik A Widjanarko menuturkan, upaya pencegahan oleh satgas adalah melakukan koordinasi dengan pemerintah daerah. Langkah-langkah pencegahan agar tidak terjadi tindak pidana korupsi yakni perbaikan tata kelola pemerintahan.

Kepedulian bersama dalam mengambil peran pencegahan korupsi menurutnya perlu dilakukan.

“Perlu juga melakukan peningkatan pajak daerah dan penyelamatan aset melalui sertifikasi tanah pemda,” ungkapnya.

Menurutnya pada beberapa daerah ada aset milik pemprov maupun pemkot tapi tidak ada yang menguasai. Atau dengan kata lain penguasaan pihak lain tanpa adanya nota kesepahaman (MoU) yang jelas.

“Hal tersebut perlu pendataan untuk penyelamatan aset pemerintah daerah,” tegasnya

Continue Reading

TRENDING