Connect with us

Kesehatan

Tidur Berdampak Besar Pada Prestasi Akademik

Published

on

Mahasiswa yang ingin mendapatkan nilai bagus, disarankan untuk menghindari begadang dan tidak mengambil kelas pagi karena, menurut sebuah penelitian terbaru, kurang tidur kemungkinan akan berakibat buruk pada hasil akademik.

Menurut penelitian tersebut,kurang tidur memiliki dampak buruk pada prestasi akademik yang setidaknya sama dengan efek yang ditimbulkan oleh konsumsi minuman keras atau narkoba.

Setiap malam dalam satu pekan dimana mahasiswa mengalami gangguan tidur, terkait dengan penurunan indeks prestasi kumulatif (IPK) sebesar 0,02 poin dan meningkatkan risiko tidak akan melanjutkan mata kuliah sebanyakan 10 persen.

“Mahasiswa yang memiliki jam tidur rutin yang baik memiliki nilai IPK lebih tinggi sebanyak 0,14 poin dibandingkan mahasiswa yang selalu kurang tidur,” kata J. Roxanne Prichard, Direktur Penelitian di Universitas St. Thomas di Saint Paul, Minnesota.

“Saat anda mengerjakan pekerjaan sekolah dalam kondisi cukup istirahat, anda akan menyelesaikan pekerjaan dan menyelesaikan persoalan yang rumit dengan lebih efisien,” tambah Prichard.

Penemuan tersebut melibatkan 55.322 mahasiswa melalui survei yang diadakan pada 2009..

Secara keseluruhan, mahasiswa memiliki IPK rata-rata sebesar 3,21 dan rata-rata mengalami kesulitan tidur selama 2,4 malam dalam sepekan, susah untuk tidur cepat atau tetap terjaga, bangun dengan merasa seperti tidak tidur, atau merasa kelelahan pada siang hari.

Penelitian menemukan, mahasiswa tahun pertama adalah yang paling sering mendapatkan nilai buruk sebagai dampak dari kesulitan tidur, menurut studi tersebut. Di kalangan para mahasiswa baru, makin sering mereka mengalami kesulitan tidur, memicu dampak yang sama pada nilai IPK dengan dampak yang ditimbulkan mengkonsumsi minuman keras dan obat-obatan terlarang.

Untuk mahasiswa tingkat atas, dampaknya sama dengan dampak yang ditimbulkan dari berada dalam hubungan yag penuh kekerasan.

Hanya masalah kesulitan belajar dan depresi atau kegelisahan yang mempunyai dampak lebih besar pada kesuksesan akademik dari pada dampak dari kualitas tidur.

Mahasiswa baru memiliki risiko kegagalan sebanyak 14 persen dalam sebuah mata kuliah akibat tidak mendapatkan tidur yang cukup.

Namun, edukasi mengenai perlunya istirahat yang cukup belum menjadi standar program orientasi mahasiswa baru, yang biasanya mencakup topik-topik kesehatan, seperti stress, kecanduan minuman keras, penyalahgunaan narkoba, hubungan seksual aman, dan kekerasan terhadap pasangan.

Lebih dari 2/3 mahasiswa yang ikut dalam penelitian mengatakan bahwa mereka tidak menerima informasi apapun dari universitas tempat mereka belajar mengani masalah tidur.mengenai edukasi mengenai tidur. Namun sebaliknya, 83 persen mengaku bahwa mereka mendapatkan edukasi mengenai penggunaan narkoba dan alkohol.

Namun tetap saja, hasil-hasil penelitian menunjukkan mahasiswa bisa mendapat manfaat dari edukasi edukasi mengenai cara tidur tepat waktu, kata Dr. James Pagel dari Universitas Coloradi Anschutz Medical Campus di Aurora.

Idealnya, mahasiswa tidur selama 7-9 jam setiap malam, kata Mary Hysing dari Inversitas Bergen di Norwegia.berkata melalu surat elektronik. [vp/ft]

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

HEADLINE

Pentingnya Vitamin dan Mineral Dalam Tubuh

Published

on

Setiap hari tubuh Anda menghasilkan kulit, otot, dan tulang. Ini menghasilkan darah merah yang kaya yang membawa nutrisi dan oksigen ke seluruh tubuh dan mengirimkan sinyal saraf melompati ribuan mil jalur otak dan tubuh.

Ini juga merumuskan pembawa pesan kimia yang berpindah dari satu organ ke organ lainnya, mengeluarkan instruksi yang membantu mempertahankan hidup Anda.

Salah satu cara mempertahankan sistem imun tubuh adalah dengan memenuhi asupan mineral dan vitamin untuk daya tahan tubuh. Namun, tentunya Anda perlu mengonsumsi mineral dan vitamin lainnya yang juga dibutuhkan oleh tubuh.

Konsumsilah berbagai variasi makanan sehat, seperti sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, daging, dan biji-bijian. Terapkan pola makan dengan nutrisi dan gizi yang imbang. Apabila Anda memiliki masalah dalam pola makan atau kekurangan vitamin atau mineral tertentu, konsultasikan dengan dokter.

Tetapi untuk melakukan semua ini, tubuh Anda memerlukan beberapa bahan mentah. Ini termasuk setidaknya 30 vitamin, mineral, dan komponen makanan yang dibutuhkan tubuh Anda tetapi tidak dapat diproduksi sendiri dalam jumlah yang cukup.

Vitamin dan mineral dianggap nutrisi penting — karena bertindak bersama, mereka melakukan ratusan peran dalam tubuh. Mereka membantu menopang tulang, menyembuhkan luka, dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda. Mereka juga mengubah makanan menjadi energi, dan memperbaiki kerusakan sel.

Vitamin dan mineral adalah nutrisi penting karena mereka melakukan ratusan peran dalam tubuh. Ada garis tipis antara cukup mendapatkan nutrisi ini (yang sehat) dan terlalu banyak (yang akhirnya dapat membahayakan Anda). Makan makanan yang sehat tetap merupakan cara terbaik untuk mendapatkan vitamin dan mineral dalam jumlah yang cukup yang Anda butuhkan.

Vitamin membantu tubuh Anda tumbuh dan bekerja sebagaimana mestinya. Vitamin memiliki pekerjaan yang berbeda dengan mineral, vitamin membantu Anda melawan infeksi, menjaga kesehatan saraf Anda, dan membantu tubuh Anda mendapatkan energi dari makanan atau darah Anda agar membeku dengan baik.

Sedangkan Mineral membantu menjaga fungsi tubuh Anda. Beberapa mineral, seperti yodium dan fluorida, yang dibutuhkan dalam jumlah yang sangat kecil. sedangkan seperti kalsium, magnesium, dan kalium, dibutuhkan dalam jumlah yang lebih besar. Seperti halnya vitamin, jika Anda makan makanan yang bervariasi, Anda mungkin akan mendapatkan cukup banyak mineral.

Continue Reading

Kesehatan

Model Komputasi ala “The Sims” untuk Memprediksi Pandemi

Published

on

Model Komputasi ala The Sims untuk Memprediksi Pandemi

GENCIL NEWS – Laboratorium di bawah Departemen Energi AS, Argonne National Laboratory ikut dalam upaya penanggulangan COVID-19.

Laboratorium ini dikenal sebagai pusat riset nuklir. Lalu bagaimana peneliti di sana bisa berkontribusi mengatasi pandemi? Ternyata dengan komputasi mirip permainan “The Sims”.

Continue Reading

Kesehatan

Virus Dari Kelinci “Bunny Ebola” Menyebar Cepat di Barat Daya AS

Published

on

Virus Dari Kelinci “Bunny Ebola” Menyebar Cepat di Barat Daya AS
Virus Dari Kelinci “Bunny Ebola” Menyebar Cepat di Barat Daya AS - foto BusinessInsider.com

Meski tidak menginfeksi manusia, virus ini bisa menempel pada rambut, sepatu, dan baju seseorang yang berkontak dengan kelinci. Jika kelinci lain menyentuhnya, otomatis ia akan terinfeksi juga.

Virus ini juga disebut sulit dimusnahkan, karena bisa hidup lebih dari tiga bulan dalam temperatur ruang. Virus tersebut dapat hidup dengan temperature mencapai 50 derajat Celcius dalam waktu 1 jam dan tidak bisa dibunuh dengan udara dingin atau pembekuan.

Jika sempat bertahan, kelinci yang terinfeksi menjadi penyebar virus selama dua bulan lamanya. RHDV2 menyebar lewat darah, urin, dan feses.

Oleh karena virus itu berasal dari negara lain, belum ada vaksin terlisensi di AS yang bisa mencegah infeksi virus tersebut. Beberapa rumah sakit hewan harus mengimpor vaksin dari Spanyol dan Prancis, dan membutuhkan waktu beberapa bulan lamanya.

Sejak April, Departemen Pertanian AS (USDA) telah mengkonfirmasi kasus RHDV2 di Arizona, California, Colorado, Nevada, New Mexico, Utah, dan Texas. Hingga ke Bagian dari Meksiko barat juga terkena virus ini.

Wabah ini adalah yang keempat kalinya RHDV2 dilaporkan di AS. (Varian virus telah menyebar di hampir setiap benua sejak para ilmuwan melaporkan kasus pertama di Cina 35 tahun yang lalu.)

Pada 2018, virus tersebut muncul dari kelinci peliharaan di Ohio. Kemudian, virus itu menyebar di Negara Bagian Washington.

Akhir Februari, lebih dari satu lusin kelinci mati di Centre for Avian and Exotic Medicine yang berlokasi di Manhattan. Wabah ini, yang muncul di Arizona dan New Mexico satu bulan setelahnya, tidak berkaitan dengan wabah-wabah sebelumnya.

“Kami tidak tahu dari mana wabahnya berasal,” tutur Ralph Zimmerman, dokter hewan dari New Mexico. Dari Maret hingga Juni lalu saja, hampir 500 hewan di New Mexico terinfeksi.

Continue Reading

TRENDING