Tidur Bisa Bantu Tubuh Lawan Kuman Penyakit

Tidur Bisa Bantu Tubuh Lawan Kuman Penyakit
Tidur Bisa Bantu Tubuh Lawan Kuman Penyakit

Kalau sedang flu, obat paling manjur adalah tidur,” demikian biasanya para ibu menasihati anak-anaknya yang sedang sakit. Dan nasihat ibu sepertinya benar.

Seperti dilansir Reuters, para peneliti Jerman telah menemukan bagaimana tidur bisa meningkatkan kemampuan tubuh untuk melawan sakit flu. Tidur tampaknya memperkuat potensi sel-sel kekebalan tertentu dengan meningkatkan peluang sel itu untuk menempel dan akhirnya menghancurkan sel-sel yang terinfeksi virus.

Para peneliti memusatkan perhatian mereka pada sel T, yang melawan infeksi. Ketika sel T menemukan sel yang terinfeksi virus, mereka mengaktifkan protein lengket yang dikenal sebagai integrin yang memungkinkan mereka untuk melekat pada sel itu.

Para peneliti mampu membuktikan bahwa kurang tidur, serta periode stres berkepanjangan menyebabkan peningkatan hormon menjadi lebih tinggi yang menghambat ‘saklar utama’ untuk mengaktifkan integrin.

Jika Anda ingin sistem kekebalan tubuh Anda mampu untuk melawan para penyerang, “dapatkan waktu tidur yang cukup dan hindari stres kronis,” kata pemimpin studi, Stoyan Dimitrov, seorang peneliti di Universitas Tubingen, Jerman.

Dimitrov dan rekannya menduga bahwa hormon tertentu (seperti epinefrin, norepinefrin, adenosin dan prostaglandin) kemungkinan menghambat aktivasi integrin dengan mematikan saklar utama.

Untuk menguji hipotesis itu, mereka mempelajari sel-sel dari orang yang terinfeksi cytomegalovirus (CMV). Sel T seharusnya mencari dan menghancurkan sel yang terinfeksi CMV, tetapi ketika sel T pasien dicampur dengan hormon yang dicurigai dalam tabung reaksi, kemampuan sel T untuk mengaktifkan integrin menurun.

Baca juga   Trump Keluarkan Perintah Eksekutif, Rumah Sakit Harus Umumkan Biaya di depan

Selanjutnya, para peneliti melihat apa yang terjadi pada manusia. Mengetahui bahwa kadar hormon-hormon ini secara alami turun selama tidur, mereka mengumpulkan 10 sukarelawan sehat yang bersedia menghabiskan satu malam tidur di laboratorium dan satu malam lagi, sekitar dua minggu kemudian, terbangun di laboratorium yang sama.

Semua sukarelawan telah terinfeksi CMV, virus yang kebanyakan jinak. “Kami merekrut manusia sehat seropositif untuk CMV karena (mereka biasanya memiliki) jumlah sel T spesifik antigen yang tinggi,” kata Dimitrov dalam email. Itu berarti para peneliti tidak akan kesulitan menemukan sel T yang ditargetkan CMV untuk belajar dalam darah sukarelawan, demikian tulis timnya dalam Journal of Experimental Medicine.

Selama jam-jam tidur pada malam hari, sukarelawan dihubungkan dengan kateter yang dimasukkan melalui pembuluh darah sehingga peneliti dapat mengambil sampel darah tanpa mengganggu tidur mereka.

Para peneliti membandingkan sel T yang dikumpulkan pada seseorang yang cukup tidur pada malam hari dan membandingkannya dengan sel T dari orang yang terjaga sepanjang malam dan menemukan, seperti yang diharapkan, bahwa ketika relawan sedang tidur kadar hormon stres lebih rendah daripada ketika relawan terjaga sepanjang malam.

Baca juga   Peneliti Muda, Ciptakan Piranti Deteksi Dini Kanker Pankreas

Lebih penting lagi, sel-sel T dari relawan yang punya cukup jam tidur memiliki lebih banyak integrin yang dapat diaktifkan untuk melawan infeksi daripada mereka yang tak cukup tidur, yang berarti juga mereka lebih kuat.

Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa kurang tidur dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, kata Dr. Louis DePalo seorang profesor kedokteran, paru-paru, perawatan kritis dan gangguan tidur dari Fakultas Kedokteran Icahn di Mount Sinai, New York.

“Berbagai studi klinis telah menunjukkan bahwa orang yang tidak mendapatkan kualitas atau tidur yang cukup lebih mungkin jatuh sakit setelah terkena virus,” kata DePalo melalui email. “Studi (baru) ini menunjukkan jalur molekul lain di mana kualitas dan kuantitas tidur yang baik dapat menyebabkan efek suportif imun melalui sel imun, yang disebut sel T.”

DePalo yang tidak tergabung dalam studi ini menambahkan bahwa hal itu “menyajikan mekanisme lain yang dijelaskan secara unik yang mendasari beberapa efek suportif imun dari tidur.” [er/ft]

Penulis : Gencil News
Editor : Gencil News
Sumber : Gencil News