Ankiti Bose CEO Wanita India Pertama dari Startup Senilai $ 1 Miliar

Ankiti Bose CEO Wanita India Pertama dari Startup Senilai  $ 1 Miliar
Ankiti Bose CEO Wanita India Pertama dari Startup Senilai $ 1 Miliar

Ankiti Bose CEO Wanita India Pertama dari Startup Senilai $ 1 Miliar – Satu yang menakjubkan adalah Ankiti Bose untuk keterampilan kepemimpinannya dan kontribusinya dalam memberdayakan penjual tradisional.

Saat itu tahun 2014. Seperti turis lain di Bangkok, Ankiti Bose, bersama empat temannya, melakukan tawar-menawar di pasar Chatuchak yang populer.

Dia memperhatikan sesuatu yang unik. Tidak ada satu pun produk yang ditawarkan oleh perusahaan kecil dan menengah di 250-an toko online.

Dia dan temannya Dhruv Kapoor mengumpulkan $ 10.000 dan mendirikan Zilingo. Sebuah platform e-commerce mode yang mengagregasikan peritel busana kecil Singapura, Bangkok dan Jakarta ke dalam satu platform tunggal.

“Penjual kecil ini berlokasi di pasar besar tetapi memiliki sedikit atau tidak ada akses ke platform digital atau siapa pun yang dapat membantu mereka mendigitalkan bisnis mereka dan memungkinkan mereka mengakses pelanggan di seluruh dunia.

Kami belajar dari cerita (penjual) mereka, dan ini mendorong kami untuk menggali lebih dalam, ”kata Bose, yang menghabiskan tiga tahun bekerja di modal ventura dan konsultasi manajemen di Sequoia Capital dan McKinsey and Company.

Dalam waktu tiga tahun, Zilingo, permainan “zillion”, mengumpulkan hampir $ 82 juta.

Baca juga   Peringkat Trump Merosot Dalam Daftar Miliarder Forbes

Menyusul Seri B senilai $ 18 juta oleh Sequoia Capital India dan Investasi Pokok Burda pada bulan September 2017, startup tersebut mengumumkan $ 52 juta Seri C, yang memiliki investor baru Amadeus Capital, pada bulan April tahun lalu untuk menggandakan pertumbuhan Zilingo.

Awal tahun lalu, Zilingo Asia Mall diluncurkan, perpanjangan dari segmen B2B, ke AS dan Eropa.

Selama 12 bulan terakhir, perusahaan telah tumbuh lebih dari 11 kali dalam pendapatan.

Sebelumnya pada bulan Februari, perusahaan mengumumkan telah menaikkan putaran Seri D senilai $ 226 juta, menjadikan penghitungan dana hingga tanggal menjadi $ 308 juta.

Seri D disediakan oleh investor yang ada Sequoia India, Temasek Singapura, Burda dan Sofina Jerman. Bergabung dengan klub investor untuk pertama kalinya adalah EDBI, cabang investasi korporat Dewan Pengembangan Ekonomi Singapura.

Zilingo saat ini melayani lebih dari 20.000 pedagang dan pengecer yang menjual pakaian, aksesoris, tas, sepatu, dan produk gaya hidup di seluruh segmen B2B dan B2C di seluruh Asia Tenggara.

Sebagian besar bisnis mereka berasal dari solusi B2B, yang menyediakan pasar sumber B2B untuk pedagang, layanan keuangan, dan alat teknologi untuk mendigitalkan bisnis mereka.

Baca juga   Puskesmas Gang Sehat Resmikan Sistem Pelayanan Online

Bose percaya apa yang membuat perusahaan ini begitu istimewa, dan alasannya memiliki setengah juta pengguna aktif di Asia Tenggara.

“Keahlian inti kami adalah membangun produk dan layanan teknologi yang menghubungkan dan mengintegrasikan rantai pasokan mode dan kecantikan sehingga bisnis memiliki semua alat yang mereka butuhkan untuk online dan skala dengan mudah,” tambah wanita 27 tahun itu.

Mereka menggunakan kecerdasan buatan (AI), misalnya, ketika datang ke rekomendasi produk yang dipersonalisasi, pencarian gambar dan halaman arahan yang dipersonalisasi untuk pelanggan.

Mereka juga menggunakan AI dan pembelajaran mesin untuk memperkirakan dan memprediksi tren mode.

“Salah satu cara paling menarik di mana kami menggunakan AI adalah untuk membantu penjual dalam mendigitalkan produk mereka dengan benar dan membuat mereka siap untuk berjualan secara online,” kata Bose.

Penulis : Gencil News
Editor : Gencil News
Sumber : Entrepreneur