Panik Melanda Saat COVID-19 Bobol Sistem Kesehatan India
Connect with us

Internasional

Panik Melanda Saat COVID-19 Bobol Sistem Kesehatan India

Published

on

Panik Melanda Saat COVID-19 Bobol Sistem Kesehatan India
Reaksi seorang kerabat dari pasien COVID-19 yang meninggal di krematorium di Jammu, India, Minggu, 25 April 2021. (Foto: Channi Anand/AP)

Gencil News – VOA – Dokter Gautam Singh sangat khawatir dengan peningkatan setiap hari dari penggunaan mesin ventilator dan defisit oksigen yang diderita oleh India.

Dia harus menyaksikan pasien-pasien yang sakit parah mulai kesulitan bernapas di unit gawat darurat tempatnya bekerja.

Sebagaimana para dokter lainnya di seluruh India, ahli kardiologi itu harus memohon dan meminjam tabung-tabung oksigen untuk mempertahankan nyawa pasiennya untuk satu hari lagi. India pada Senin (26/4) memecahkan rekor jumlah kasus harian COVID 19 dalam lima hari berturut-turut dengan 350 ribu kasus.

Pada Minggu malam, ketika persediaan oksigen di RS-RS sudah hampir habis, dokter ahli kardiologi berusia 43 tahun itu terpaksa mengirim cuitan dan mengunggah sebuah permohonan mengharukan bagi sumbangan tabung oksigen.

“Tolong lah, kirimi kami oksigen,” kata dokter itu dengan suara tertahan, seperti dikutip oleh Associated Press. “Pasien-pasien saya sekarat.”

Satu dari sekian banyak pesan di Twitter yang meminta bantuan di tengah amukan pandemi virus corona di India. (Foto: Altaf Qadri/AP)
Satu dari sekian banyak pesan di Twitter yang meminta bantuan di tengah amukan pandemi virus corona di India. (Foto: Altaf Qadri/AP)

Awalnya, India dianggap sebagai kisah sukses memerangi pandemi. Namun, virus corona sekarang seperti berpacu menginfeksi penduduk India yang berjumlah 1,4 miliar jiwa. Sistem-sistem pun mulai bertekuk lutut. Pesan-pesan SOS seperti yang dikirimkan Singh menggambarkan suasana kepanikan.

Selain persediaan oksigen yang mulai menipis, unit-unit perawatan intensif (ICU) beroperasi dalam kapasitas penuh dan hampir semua ventilator terpakai. Seiring dengan melambungnya angka kematian, langit malam di beberapa kota di India tampak terang dari sejumlah pembakaran jenazah darurat karena krematorium-krematorium kewalahan dan jenazah-jenazah terpaksa dikremasi di tempat terbuka.

Pada Senin (26/4), India melaporkan tambahan 2.812 kematian, artinya setiap jamnya, sekitar 117 orang India meninggal akibat penyakit itu. Para ahli mengatakan angka-angka itu mungkin lebih rendah dari angka sebenarnya. Dengan tambahan kasus-kasus baru itu, India mencatat total 17,3 juta orang terinfeksi COVID-19, hanya kalah dari Amerika Serikat

Para kerabat dari seorang pasien COVID-19 yang meninggal menyalakan api di tempat pembakaran jenazah di sebuah krematorium di Jammu, India, Senin, 26 April 2021. (Foto: Channi Anand/AP)
Para kerabat dari seorang pasien COVID-19 yang meninggal menyalakan api di tempat pembakaran jenazah di sebuah krematorium di Jammu, India, Senin, 26 April 2021. (Foto: Channi Anand/AP)

Krisis yang makin memburuk itu tampak kontras dengan situasi yang mulai membaik di negara-negara yang lebih kaya, seperti AS, Inggris, dan Israel. Negara-negara tersebut sudah memvaksinasi sejumlah besar penduduk dan mengalami penurunan dalam jumlah kematian dan infeksi sejak musim dingin.

India memiliki populasi penduduk empat kali lipat dari AS, tetapi pada Senin (26/4), mencatat 11 kali lipat jumlah infeksi baru. Para dokter seperti Singh berada di garda depan, yang berusaha mendapatkan pasokan yang dibutuhkan agar pasien mereka tetap hidup.

Singh menerima 20 tabung oksigen pada Senin (26/4), yang hanya cukup untuk rumah sakit bertahan melalui hari hingga ventilator mulai membunyikan alarm lagi.

“Saya merasa tak berdaya karena pasien-pasien saya bertahan hidup jam demi jam,” kata Singh dalam wawancara melalui telepon. “Saya akan memohon (bantuan) lagi dan berharap seseorang mengirim oksigen yang membuat pasien-pasien saya hidup untuk satu hari lagi.”

Tempat-tempat pembakaran jenazah darurat untuk mengkremasi jenazah pasien COVID-19 di sebuah lapangan di New Delhi, India, Sabtu, 24 April 2021. (Foto:
Tempat-tempat pembakaran jenazah darurat untuk mengkremasi jenazah pasien COVID-19 di sebuah lapangan di New Delhi, India, Sabtu, 24 April 2021. (Foto:

Meski situasi saat ini sudah buruk, para pakar memperingatkan situasi kemungkinan akan lebih memburuk.

Khrisna Udayakumar, direktur di Duke Global Health Innovation Center di Duke University, mengatakan India tidak mungkin menangani situasi seperti ini dalam beberapa hari mendatang.

“Situasi di India tragis dan mungkin akan makin memburuk dalam beberapa minggu hingga bulan,” ujarnya.

Dia menambahkan “Upaya global bersama untuk membantu India di tengah krisis” sangat diperlukan.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Internasional

Berlian 101 Karat Akan Dilelang di Jenewa

Berlian terbesar yang pernah dipotong di Rusia, yaitu Alrosa Spectacle yang memiliki berat 100,94 karat, akan dilelang di Jenewa akhir bulan ini.

Published

on

Berlian 101 Karat Akan Dilelang di Jenewa

GENCIL NEWS – VOA – Berlian itu diperkirakan akan terjual seharga 12 hingga 18 juta franc Swiss atau sekitar Rp189 miliar hingga Rp283 miliar dalam pelelangan di rumah lelang Christi’s pada 12 Mei nanti.

“Berlian berwarna 100 karat D yang fantastis ini dipotong dari berlian kasar yang awalnya beratnya 200 karat. Berlian itu disebut berlian kasar Sergei Diaghilev dan ditambang pada 2016,” kata Marie-Cecile Cisamolo, pakar perhiasan di rumah lelang tersebut seperti dilansir oleh Reuters.

“Antara berlian kasar dan berlian yang kami tawarkan hari ini, butuh satu tahun delapan bulan untuk memotongnya menjadi batu yang sempurna ini.”

Berlian adalah salah satu dari 144 lot yang ditawarkan dalam penjualan, yang juga mencakup cincin, anting-anting, bros, dan potongan lainnya yang dibuat dengan berlian, safir, dan rubi.

Selanjutnya kejadian ini diselesaikan secara mediasi, dan tangani oleh pihak Polsek Pontianak Selatan.
Selanjutnya kejadian ini diselesaikan secara mediasi, dan tangani oleh pihak Polsek Pontianak Selatan.

Continue Reading

Internasional

FDA Setujui Vaksin Pfizer untuk Remaja

Published

on

By

FDA Setujui Vaksin Pfizer untuk Remaja
Lauren Borenstein, 16 tahun, menerima suntikan vaksin COVID-19 buatan Pfizer-BioNTech di Skippack Pharmacy, di Schwenksville, Pennsylvania, 3 Maret 2021.

Gencil News – VOA – Badan Urusan Pangan dan Obat-Obatan Amerika Serikat (Food and Drugs Administration/FDA), Senin (10/5), mengeluarkan otorisasi vaksin COVID-19 yang dikembangkan Pfizer-BioNTech untuk digunakan oleh remaja berusia paling muda 12 tahun. Langkah itu memperluas kelompok warga yang memenuhi syarat untuk divaksinasi.

FDA mengatakan vaksin itu aman dan efektif bagi remaja berusia 12-15 tahun. Sebelumnya vaksin yang sama tersedia untuk penggunaan darurat bagi anak berusia 16 tahun dan yang lebih tua.

“Langkah hari ini memungkinkan populasi yang lebih muda untuk mendapat perlindungan dari COVID-19, membuat kita semakin dekat untuk memulai kembali kehidupan normal dan mengakhiri pandemi ini,” ujar penjabat komisioner sementara FDA Janet Woodcock dalam sebuah pernyataan.

Vaksin Pfizer ini adalah vaksin pertama di Amerika yang disetujui untuk orang yang berusia lebih muda. Persetujuan itu diberikan ketika pejabat-pejabat Amerika berupaya memvaksinasi lebih banyak warga dan tampaknya akan mendorong jutaan siswa SMP dan SMA untuk mencoba divaksinasi sebelum kembali ke sekolah pada musim gugur nanti.

Meskipun anak-anak yang terjangkit COVID-19 umumnya hanya memiliki gejala ringan atau bahkan tanpa gejala sama sekali, mereka masih dapat menularkan virus itu pada orang lain.

Pfizer pada Maret lalu merilis hasil kajian pendahuluan dari uji coba vaksin yang melibatkan lebih dari 2.000 sukarelawan berusia 12-15 tahun. Uji coba itu menunjukkan tidak satu pun remaja yang telah divaksinasi penuh mengidap COVID-19 atau mengalami efek samping yang serius. 

Continue Reading

Internasional

Penggerebekan Narkoba, 25 Orang Tewas

Published

on

Penggerebekan Narkoba, 25 Orang Tewas

Gencil News – VOA – Polisi menarget pengedar narkoba dan menggerebek favela atau perkampungan kumuh di Rio de Janeiro, Ibu Kota Brazil pada Kamis (6/5). Pihak berwenang mengatakan dalam penggerebak itu, setidaknya satu anggota polisi dan 24 orang lainnya tewas setelah ditembak.

Kantor pers polisi mengonfirmasi kematian seorang anggotanya dan 24 tersangka “penjahat” itu dalam sebuah pesan singkat kepada Associated Press.

Rekaman yang ditayangkan di televisi lokal menunjukkan, sebuah helikopter polisi terbang rendah di atas favela Jacarezinho ketika orang-orang bersenjata berat melarikan diri dari polisi dengan melompat dari atap ke atap rumah.

Felipe Curi, seorang detektif di kepolisian Rio, membantah telah terjadi eksekusi.

“Satu-satunya eksekusi adalah seorang petugas polisi, yang sayangnya dieksekusi dengan dingin oleh para pengedar narkoba. Kematian lainnya sayangnya terjadi ketika para penyelundup menarget polisi, dan mereka kemudian dinetralkan. Sesederhana itulah yang terjadi,” katanya dalam jumpa pers.

Jacarezinho, salah satu daerah kumuh terpadat di Kota Rio de Janeiro dengan jumlah penduduk 40 ribu jiwa, didominasi oleh Comando Vermelho, (Komando Merah) salah satu organisasi kriminal terkemuka Brazil.

Polisi menganggap Jacarezinho sebagai salah satu markas grup itu.

Continue Reading

Internasional

WHO Beri Persetujuan Vaksin COVID-19 Sinopharm Buatan China

Published

on

By

WHO Beri Persetujuan Vaksin COVID-19 Sinopharm Buatan China

Gencil News – VOA – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memberikan persetujuan bagi vaksin COVID 19 yang dikembangkan oleh China untuk penggunaan darurat di seluruh dunia.

Vaksin buatan Sinopharm, BUMN pengembang obat China, adalah vaksin pertama yang diproduksi oleh negara bukan blok Barat yang disetujui oleh WHO.

Langkah Jumat itu juga merupakan pertama kalinya, organisasi kesehatan publik global itu memberikan persetujuan terhadap sebuah vaksin China untuk penyakit infeksi.

Vaksin COVID 19 Sinopharm sudah diberikan kepada ratusan juta warga China serta negara-negara lain, bersama dengan vaksin China kedua lainnya.

Keputusan WHO itu akan memungkinkan vaksin Sinopharm diikutsertakan ke dalam Akses Global Vaksin COVID 19 atau COVAX, sebuah inisiatif untuk mendistribusikan vaksin ke negara-negara miskin.

WHO mengatakan, pihaknya akan memutuskan vaksin kedua China, yang dibuat oleh Sinovac Biotech, sedini minggu depan.

Sebelumnya, WHO sudah menyetujui vaksin AstraZeneca, Johnson&Johnson, Moderna, dan Pfizer-BioNTech untuk penggunaan darurat. WHO Beri Persetujuan Vaksin COVID-19 ‘Sinopharm’ Buatan China

Continue Reading

Advertisement

DOWNLOAD APLIKASI GENCILNEWS

Advertisement

TRENDING