Tiga Mantan Presiden Amerika Serikat Bersedia Divaksin
Connect with us

Internasional

Tiga Mantan Presiden Amerika Serikat Bersedia Divaksin

Published

on

Tiga Mantan Presiden Amerika Serikat Bersedia Divaksin
Barack Obama, Geoge W. Bush, Bill Clinton, dalam konser di College Station, Texas, 21 Oktober 2017.

Gencil News – VOA – Tiga mantan presiden Amerika Serikat (AS) mengatakan begitu vaksin tersedia, mereka bersedia divaksinasi virus corona secara terbuka. Hal itu untuk mendorong seluruh warga Amerika agar bersedia divaksinasi untuk melindungi diri mereka dari penyakit yang telah membunuh lebih dari 275.000 orang di Amerika.

Mantan presiden Barack Obama, dalam episode “The Joe Madison Show” di SiriusXM yang diudarakan pada Kamis (3/12) mengatakan “saya berjanji ketika vaksin untuk orang-orang yang berisiko rendah, saya akan melakukannya.”

“Saya mungkin akan melakukannya di TV atau mendokumentasikannya,” tambah Obama, agar orang-orang tahu bahwa saya percaya pada sains.”

Namun, hal ini mungkin tidak terjadi dalam waktu dekat.

Badan Urusan Pangan dan Obat-Obatan AS (Food and Drugs Administration/FDA) baru akan mempertimbangkan persetujuan bagi dua vaksin buatan Pfizer dan Moderna untuk tujuan darurat pada akhir Desember ini. Namun, saat ini diperkirakan tidak lebih dari 20 juta dosis dari tiap vaksin yang tersedia hingga akhir tahun ini. Setiap produk vaksin itu membutuhkan dua dosis, yang berarti pada tahap awal suntikan ini akan dijatah.

Awal pekan ini Komite penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (Centers for Disease Control and Prevention/CDC) tentang Praktik Imunisasi telah mengatakan bahwa para petugas layanan kesehatan dan warga panti jompo akan menjadi kelompok pertama yang divaksinasi. Ini mencakup sekitar 24 juta orang dari sekitar 330 juta penduduk Amerika.

Juru bicara mantan presiden Bill Clinton, Angel Urena, mengatakan Clinton “tentu” bersedia divaksin segera setelah “tersedia baginya, didasarkan pada prioritas yang ditentukan oleh pejabat-pejabat kesehatan publik.” “Dan ia akan melakukannya di depan umum jika hal ini membantu mendorong seluruh warga Amerika untuk divaksinasi,” tambah Urena dalam pernyataan, Kamis (3/12).

Urena menolak menjawab pernyataan apakah tim Clinton telah berkomunikasi dengan penasihat para mantan presiden lain tentang kemungkinan melakukan vaksinasi bersama di depan umum, ketika hal itu dimungkinkan.

Mantan kepala staf presiden George W. Bush, Freddy Ford, mengatakan kepada CNN bahwa mantan presiden itu baru-baru memintanya untuk bertemu dengan pakar penyakit menular terkemuka, Dr. Anthony Fauci, dan koordinator tanggapan virus corona Gedung Putih, Dr. Deborah Birx, untuk memberitahu mereka bahwa “ketika saatnya tepat, ia ingin melakukan apa yang dapat dilakukan untuk mendorong sesama warga supaya divaksinasi.”

“Pertama, vaksin ini harus benar-benar aman dan diberikan pada penduduk yang menjadi prioritas,” ujar Ford. “Kemudian presiden Bush akan antre untuk mendapatkan gilirannya, dan dengan senang hati akan melakukannya di depan kamera.”

Satu-satunya mantan presiden lain yang masih hidup, Jimmy Carter, yang berusia 96 tahun dan merupakan mantan presiden tertua dalam sejarah Amerika, juga mendorong orang-orang untuk divaksinasi, tetapi tidak mengatakan apakah akan melakukannya di depan umum.

“Jimmy Carter dan istrinya, Rosalynn, hari ini mengatakan mereka mendukung penuh upaya vaksin Covid-19 dan mendorong setiap orang yang berhak untuk diimunisasi segera setelah vaksin ini tersedia di komunitas mereka,” demikian pernyataan Carter Center.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Internasional

China akan Berikan 500 Ribu Dosis Vaksin Covid-19 kepada Pakistan

Published

on

China akan Berikan 500 Ribu Dosis Vaksin Covid-19 kepada Pakistan

Gencil News – Pakistan hari Kamis (21/1) mengatakan akan menerima setengah juta dosis gratis vaksin COVID-19 Sinopharm China pada 31 Januari.

Menteri Luar Negeri Shah Mehmood Qureshi menyampaikan pengumuman itu pada konferensi pers, dengan mengatakan Menteri Luar Negeri China Wang Yi membagikan “kabar baik” dalam pembicaraan telepon antara kedua pejabat tersebut.

Dia menekankan bahwa vaksin China itu diberikan kepada Islamabad sebagai “isyarat niat baik” dari Beijing “mengingat hubungan strategis” dalam berbagai hal antara kedua negara.

Regulator obat Pakistan menyetujui vaksin Sinopharm untuk penggunaan darurat pada hari Senin. China menyetujui obat tersebut awal bulan ini, yang juga digunakan di beberapa negara, termasuk Bahrain dan Uni Emirat Arab.

Regulator Pakistan minggu lalu juga mengizinkan penggunaan vaksin AstraZeneca yang dikembangkan bersama Universitas Oxford.

Estimated reading time: 1 minute

Continue Reading

Internasional

Biden Tandatangani 10 Keppres untuk Perangi Covid-19

Published

on

Biden Tandatangani 10 Keppres untuk Perangi Covid-19

Gencil News – Presiden AS yang baru Joe Biden bergerak secara agresif hari Kamis (21/1) untuk meningkatkan perjuangan pemerintah nasional untuk membendung pandemi virus corona dengan menandatangani 10 perintah untuk meningkatkan produksi vaksin dan peralatan medis, sambil berusaha membuka kembali sekolah dan bisnis dengan aman.

Biden bergerak untuk meningkatkan pengujian virus corona secara nyata dan, pada saat yang sama, membuka 100 pusat vaksinasi komunitas yang didukung pemerintah federal di seluruh negeri dalam satu bulan ke depan. Enam belas juta orang Amerika telah divaksinasi sejauh ini, kurang dari 20 juta yang dijanjikan oleh para pejabat kesehatan dalam pemerintahan mantan Presiden Donald Trump akan divaksinasi selambatnya akhir Desember.

Gedung Putih mengatakan perintah Biden itu, ditopang oleh permintaannya kepada Kongres dana sebesar $ 1,9 triliun dalam bentuk bantuan terkait virus corona, “akan membantu menjaga para pekerja tetap aman dan sehat, membuat lebih banyak orang Amerika kembali bekerja, dan pada akhirnya mengurangi penyebaran virus.”

Pandemi telah menewaskan lebih dari 406.000 orang Amerika dan menginfeksi 24,4 juta, menurut Universitas Johns Hopkins.

Para pejabat Biden mengatakan kurangnya kerja sama dari pemerintahan Trump selama transisi menghambat kemampuan mereka untuk memahami rencana pendahulunya untuk distribusi vaksin. Namun Alex Azar, Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan dalam pemerintahan Trump, membela diri dengan kerja lembaganya tentang transisi awal bulan ini, dengan mengatakan lebih dari 300 pertemuan telah diadakan dengan tim transisi (ketika itu) Presiden Terpilih Biden sejak akhir November.

Gedung Putih mengatakan bahwa mulai bulan depan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) akan meluncurkan program federal untuk menyediakan vaksin ke apotek-apotek lokal. Saat ini, sebagian besar vaksin dibagikan di pusat-pusat pemerintah daerah atau diberikan kepada warga usia lanjut di panti-panti wreda.

Estimated reading time: 2 minutes

Continue Reading

Internasional

Militer AS akan Sidangkan Tersangka Bom Bali di Guantanamo

Published

on

Militer AS akan Sidangkan Tersangka Bom Bali di Guantanamo
Gedung pengadilan di Guantanamo. (Foto: VOA)


Gencil News – VOA – Setelah penundaan yang tidak ada penjelasan, Pentagon pada Kamis (21/1) mengumumkan rencana untuk melanjutkan pengadilan militer bagi tiga orang yang diduga terlibat pengeboman mematikan di Indonesia, pada 2002 dan 2003. Ketiganya ditahan di pangkalan AS di Teluk Guantanamo, Kuba.

Seorang pejabat senior hukum militer menyetujui sejumlah tuntutan yang tidak diancam hukuman mati, yaitu konspirasi, pembunuhan, dan terorisme terhadap ketiga tersangka tersebut. Ketiganya telah ditahan oleh pemerintah AS selama 17 tahun atas dugaan peran mereka dalam pengeboman klub malam di Bali pada 2002 dan setahun kemudian pengeboman Hotel JW Marriott di Jakarta.

Melansir berita dari Associated Press, waktu pengajuan dakwaan, yang telah diajukan di bawah Presiden Donald Trump tetapi belum diselesaikan, mengejutkan kuasa hukum untuk ketiga tersangka itu. Dakwaan itu juga tampaknya bertentangan dengan niat Presiden Joe Biden untuk menutup pusat penahanan.

Jenderal Lloyd Austin, calon Biden untuk menjadi menteri pertahanan, pekan ini menegaskan kembali niatnya untuk menutup Guantanamo kepada komite Senat yang membahas pencalonannya.

“Waktunya di sini sudah jelas, satu hari setelah pelantikan,” kata Mayor Korps Marinir James Valentine, pengacara militer yang ditunjuk untuk ketiganya. “Ini dilakukan dalam keadaan panik sebelum pemerintahan baru bisa diselesaikan.”

Seorang juru bicara komisi militer tidak segera memberi komentar. Komisi militer itu selama bertahun-tahun dililit gugatan hukum yang sebagian besar berkisar pada perlakuan brutal terhadap para tersangka selama dalam tahanan sebelumnya di fasilitas penahanan milik Badan Intelijen Pusat (Central Intelligent Agency/CIA), tidak segera berkomentar.

Jaksa militer mengajukan tuntutan terhadap Encep Nurjaman atau yang dikenal dengan nama Hambali, dan dua orang lainnya pada Juni 2017. Kasus tersebut ditolak oleh pejabat hukum Pentagon yang dikenal sebagai otoritas sidang karena alasan yang tidak diungkap kepada publik.

“Kasus mereka gagal. Saya tidak bisa memberi tahu Anda alasannya karena itu dirahasiakan,” kata Valentine, bagian dari tim hukum yang membela Hambali.

Karena sekarang otoritas persidangan telah menyetujui dakwaan, AS harus mengajukan tuntutan kepada para tahanan di hadapan komisi militer di pangkalan di Kuba. Persidangan di Guantanamo telah dihentikan oleh pandemi dan tidak jelas kapan akan dilanjutkan.

Hambali diduga sebagai pemimpin Jemaah Islamiyah, afiliasi Al-Qaeda di Asia Tenggara. Pentagon mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat tentang kasus itu bahwa dia bersama Mohammed Nazir Bin Lep dan Mohammed Farik Bin Amin, dituduh merencanakan dan membantu serangan tersebut. Nazir dan Farik berasal dari Malaysia,.

Ketiganya ditangkap di Thailand pada 2003 dan ditahan di tahanan CIA sebelum mereka dibawa ke Guantanamo tiga tahun kemudian.

Pengeboman di Bali pada Oktober 2002 menewaskan 202 orang, kebanyakan turis asing, termasuk 88 warga Australia. Pengeboman Hotel J.W. Marriott di Jakarta pada Agustus 2003 menewaskan 12 orang dan melukai sekitar 150 lainnya.

Continue Reading

TRENDING