Berhati-hatilah Dengan Apa yang Anda Bagikan di Media Sosial

Apa yang Anda Bagikan di Media Sosial
Berhati-hatilah Dengan Apa yang Anda Bagikan di Media Sosial

Pengguna internet harus berpikir dua kali sebelum membagikan apa pun di media sosial.  Kepolisian sekarang mengintensifkan tindakan keras  pada kejahatan hoax online dengan tidak hanya menuntut dalang kesalahan informasi, tetapi juga mereka yang mungkin telah membagikannya tanpa niat jahat.

Dalam salah satu pengungkapan, divisi investigasi kriminal Kepolisian Nasional (Bareskrim) telah menangkap 16 orang dengan tuduhan telah menyebarkan berita palsu tentang  penculikan anak dan informasi palsu mengenai penerbangan Lion Air JT610, yang jatuh di  laut jawa.

Seseorang yang diidentifikasi sebagai AN, 30, diduga memposting video di akun Facebook-nya yang tidak terkait dengan kecelakaan itu.

Motifnya, menurut sebuah dokumen yang dikeluarkan oleh Polisi Nasional, adalah untuk menyampaikan belasungkawa tentang awak dan penumpang yang hilang.

“Saya turut belasungkawa saya tentang penerbangan Lion Air JT610 yang jatuh dari Jakarta ke Pangkalpinang. Saya harap semua korban segera ditemukan. Amin, ”tulisnya dalam teks video seperti dikutip dalam dokumen.

AN tidak sendirian. Yang lain juga dituduh menyebarkan hoax meskipun mereka mengklaim bahwa mereka tidak berniat membuat publik khawatir.

Baca juga   Presiden Joko Widodo Sampaikan Belasungkawa bagi Korban Tsunami

AZ, 21, yang dituduh menyebarkan video penculikan palsu, mengklaim bahwa dia telah menyebarkan video “karena empatinya sebagai seorang ibu, dan karena dia khawatir tentang berita yang beredar di media sosial”.

Juru bicara Kepolisian Nasional Insp. Jenderal Setyo Wasisto mengatakan penyelidikan terhadap para tersangka didasarkan pada laporan dari warga serta temuan dari tim kejahatan dunia maya kepolisian RI.

“Para tersangka diduga memperoleh informasi dari orang lain, lalu menyuntingnya sehingga memicu ketakutan di antara warga. Berita-berita penculikan palsu, misalnya, dapat menimbulkan kekhawatiran di kalangan para ibu, ”kata Setyo.

Polisi menuduh semua tersangka berdasarkan Pasal 14 Ayat 2 UU No. 1/1946 tentang KUHP, yang membawa hukuman maksimal tiga tahun penjara.

Pada bulan Oktober, polisi menyebutkan sembilan orang tersangka karena diduga menyebarkan informasi yang salah tentang gempa bumi besar di Nusa Tenggara Barat dan Jakarta hanya beberapa hari setelah gempa berkekuatan 7,4 mengguncang Palu dan Donggala di Sulawesi Tengah.

Langkah polisi itu telah memicu kekhawatiran di kalangan aktivis kebebasan sipil, yang percaya tindakan itu berlebihan.

Baca juga   Wuihhh #RaisaMeetSutopo Jadi Trending Topik

Lembaga Reformasi Peradilan Pidana (ICJR) meminta polisi untuk lebih bijaksana dalam menuntut orang-orang yang dicurigai menyebarkan berita palsu, mengatakan bahwa mereka harus memastikan para tersangka bermaksud memprovokasi atau menyebabkan gangguan ketika mereka menyebarkan informasi yang salah.

“Undang-undang KUHP 1946 juga menetapkan tingkat kekacauan yang tinggi. Keributan di kalangan netizen tidak cukup untuk memicu artikel hukum ‘chaos’ dan menggunakannya sebagai dasar untuk penamaan tersangka, ”kata Direktur Eksekutif ICJR, Anggara.

Peneliti ICT Watch Sherly Haristya menyuarakan pernyataan Anggara, mengatakan mungkin tidak tepat untuk menyebut seseorang tersangka jika mereka tidak memiliki niat jahat ketika mendistribusikan berita.

“Kita harus lebih berhati-hati untuk tidak menyamaratakan definisi berita palsu agar tidak melanggar kebebasan berekspresi, terutama bagi orang yang masih belajar untuk lebih melek menggunakan media [sosial],” kata Sherly.

Setyo menepis kekhawatiran seputar penuntutan. “Kami melakukan penyelidikan menyeluruh dan menemukan mereka telah memainkan peran dalam menyebarkan berita palsu.”

Penulis : Gencil News
Editor : Gencil News
Sumber : Gencil News