Connect with us

Mimbar Islam

Islamophobia di AS Meningkat, Perempuan Muslim Dirikan Kelas Bela Diri

Published

on

Islamophobia di AS Meningkat, Perempuan Muslim Dirikan Kelas Bela Diri

Gencil News – VOA – Berkaca dari pengalaman buruknya, seorang perempuan Muslim keturunan pasangan imigran Mesir di Amerika Serikat, berusaha memberdayakan sesamanya dengan mengajar ilmu bela diri.

Tujuannya, mempersiapkan diri mereka secara fisik dan mental dalam menghadapi sentimen anti-Islam (Islamophobia).

Kini organisasi yang dibangunnya telah meluas dan bahkan merambah ke sejumlah kota besar di dunia.

Rana Abdelhamid berusia 16 tahun ketika seorang pria menyerangnya saat berjalan kaki di Queens, New York.

Pria itu berusaha merenggut jilbab yang dikenakannya. Serangan itu mengejutkannya, namun tidak membuatnya gentar.

Pria itu tidak tahu bahwa Rana adalah pemegang sabuk hitam karate. Singkat kata, pria tersebut dipermalukan Rana.

Apa yang dilakukan Rana adalah di luar kebiasaan. Perempuan Muslim yang menjadi korban kekerasan di Amerika umumnya tidak berdaya, dan akhirnya hanya menjadi bagian dari data statistik polisi yang seringkali tidak jelas penyelesaiannya.

Fakta memprihatinkan ini ingin diubah Rana. Pada tahun yang sama ia mengalami serangan itu, 2010, perempuan Amerika keturunan pasangan imigran Mesir ini pun berinisiatif mendirikan kelas bela diri bagi perempuan, khususnya Muslim. Awalnya ditentang, namun kemudian mendapatkan dukungan.

“Kebanyakan serangan yang dialami perempuan Muslim bukanlah serangan untuk merebut dompet mereka, melainkan serangan terhadap mereka sebagai perempuan Muslim.

Perempuan Muslim mudah dikenali karena mereka berjilbab. Sentimen anti-Islam atau Islamophobia masih eksis di mana-mana, termasuk di Amerika,” kata Rana.

Tadinya kelas bela diri ini hanyalah kelas kecil. Namun kemudian Rana menjadikannya sebuah organisasi bernama Prakarsa Perempuan bagi Pemberdayaan Diri atau WISE.

Seiring perjalanan waktu, organisasi itu berkembang cepat di berbagai penjuru AS, dan bahkan melebar ke banyak kota besar di dunia, seperti Edinburgh, Dublin dan Madrid.

Masih terlibat dalam WISE, Rana pun mengembangkan usahanya memberdayakan perempuan dengan menjadi Direktur Eksekutif Malikah, sebuah organisasi nirlaba internasional yang berkomitmen membangun rasa aman dan percaya diri melalui olahraga bela diri, bantuan hukum, organisasi kemasyarakatan dan literasi finansial.

Sudah ada sekitar 20 ribu perempuan di 20 kota besar di dunia yang dilatih lewat program-program Malikah. Yang tak kalah mengejutkan, lulusan Universitas Harvard ini masih menyempatkan diri untuk berkerja penuh di Google.

Sophia Hamidi merasa senang bisa bergabung dengan WISE. Mahasiswa Princeton University ini punya pengalaman yang mengerikan sewaktu masih belum mengenal ilmu bela diri.

“Pria itu tiba-tiba menyergap saya dari belakang. Orang-orang yang berada di sekitar saya tidak memperdulikannya. Saya benar-benar ketakutan, saya dikelilingi orang-orang, tapi mereka tidak menolong saya. Saya benar-benar sendirian. Sejak itu saya bertekad untuk bisa menjaga diri saya sendiri,” kata Sophia.

Menurut Sophia, banyak perempuan Muslim, khususnya mereka yang berhijab mengkhawatirkan kekerasan seperti itu terjadi pada diri mereka.

Ia berpendapat, banyak orang Amerika tidak mengenal Muslim dan kebanyakan informasi yang mereka peroleh berasal dari berita-berita mengerikan mengenai tragedi-tragedi — yang sayangnya — mengatasnamakan Islam.

Menurutnya banyak orang yang marah dan takut terhadap Muslim, dan kemarahan mereka ditumpahkan ke perempuan Muslim.

Lebih jauh Sophia menjelaskan, kekerasan terhadap perempuan Muslim tidak hanya fisik tapi juga verbal. Ia mengatakan, sejumlah teman perempuan seimannya pernah diolok-olok sewaktu berada di pusat perbelanjaan,

WISE kini juga merangkul perempuan-perempuan Yahudi. Rana mengatakan upaya itu dilakukan setelah seorang perempuan Yahudi mendekatinya dan bercerita bahwa kekerasan anti-Yahudi juga sedang meningkat di AS, dan banyak perempuan Yahudi yang menjadi korbannya.

Menurut Center for the Study of Hate and Extremism, sebetulnya kekerasan anti-Muslim menurun di AS dalam beberapa tahun belakangan.

Pusat studi di California State University di San Bernardino ini, mengutip data FBI yang menunjukkan, sepanjang tahun 2019, ada 53 kejahatan berlatar belakang kebencian anti-Muslim di 10 kota besar di AS yang banyak populasi Muslimnya, seperti New York dan Los Angeles. Angka itu menurun dari 74 pada tahun sebelumnya.

Namun, fakta itu dibantah Zainab Arain, manajer riset dan advokasi CAIR (Dewan Hubungan Islam-Amerika). Ia mengatakan, organisasinya justru mencatat adanya kenaikan. Arain merujuk pada data tahun 2017, di mana organisasinya mencatat 15 persen kenaikan kejahatan kebencian anti-Muslim, dan 17 persen insiden bias anti-muslim. Yang memprihatinkan menurut Arain, hanya sepertiga dari kasus bias anti-Muslim yang diselidiki badan-badan hukum AS.

Rana Abdelhamid mengatakan, belajar bela diri sangat bermanafaat bagi perempuan.

“Sebagai perempuan kita diajarkan untuk tidak banyak berbicara, sopan dan hormat. Ketika diserang keadaanya menuntut kita untuk melakukan hal yang sebaliknya. Kita harus bisa berteriak lantang dan otot-otot tubuh bergerak dengan cepat. Bela diri mengajarkan kita untuk tangguh, tidak hanya secara fisik tapi juga mental,” jelas Rana. 

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Mimbar Islam

Tahukah Engkau Musibah itu dapat Menghapus Dosa?

Published

on

Tahukah Engkau Musibah itu dapat Menghapus Dosa

Gencil News – Tahukah Engkau Musibah itu dapat Menghapus Dosa? Sebagai manusia tentu kita tidak akan pernah lepas dari kesalahan. Namun, Allah ta’alaa maha pengampun dari segala dosa selama kita mau bertaubat kepada-Nya.

Allah ta’alaa mempunyai cara menerima taubat seseorang salahsatunya dengan memberikan cobaan kepada hamba-Nya berubah musibah. 

Sahih al-Bukhori : 5209

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: 

مَا مِنْ مُصِيبَةٍ تُصِيبُ الْمُسْلِمَ إِلاَّ كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا عَنْهُ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا.

Dari Aisyah ra, istri Nabi saw, dia berkata: Rasulullah saw bersabda: 

Tidaklah suatu musibah yang menimpa seorang Muslim melainkan Allah akan menghapus (dosa orang itu) dengannya, bahkan duri yang menyakitinya sekalipun.

Pesan:

1. Musibah yang menimpa seorang hamba, sekecil apapun itu akan menghapus kesalahannya.

2. Maha baik Allah yang tidak menyia-nyiakan hal sekecil apapun, bahkan sepotong duri saja yang melukai kita akan Allah jadikan penghapus dosa.

Ketika seseorang mendapatkan musibah, yakinlah bahwa Allah ta’alaa sedang menghapuskan dosa-dosa hambaNya. Berprasangka baiklah kepada Allah dan jangan pernah berputus asa.

WaAllahu ‘Alam. Semoga bermanfaat.

Continue Reading

Mimbar Islam

Bertakwalah kepada Allah Dimanapun Kamu Berada!

Published

on

Bertakwalah kepada Allah Dimanapun Kamu Berada

Gencil News – Bertakwalah kepada Allah Dimanapun Kamu Berada! Berikut ini adalah beberapa nasehat Nabi kita Muhammad shollallohu alaihi wa sallam yang sangat penting untuk selalu kita perhatikan dan kita pegang teguh.

Nasehat itu adalah seperti apa yang terdapat dalam hadits yang shohih, yang bersumber dari Sahabat Nabi yang mulia, Abu Dzar Al Ghifari radhiyallahu ’anhu, bahwa Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam pernah bersabda:

اتق الله حيثما كنت ، وأتبع السيئة الحسنة تمحها، وخالق الناس بخلق حسن

“Bertakwalah kamu kepada Allah dimanapun kamu berada. Iringilah kejelekan yang telah kamu lakukan dengan kebaikan, yang akan dapat menghapus kejelekan tersebut. Dan pergauilah orang lain dengan akhlak yang baik.” 

(HR. Ahmad (5/236), At-Tirmidzi no. 1987, dan lainnya, dihasankan oleh Syaikh Al-Albani rohimahulloh dalam Shohih Al-Jami’ no. 97)

Faedah berharga yang bisa kita ambil dari hadits yang mulia ini, diantaranya adalah:

1. Wajibnya bagi kita semua bertakwa kepada Alloh ta’ala, dimana pun kita berada.

Dan takwa itu sendiri, sebagaimana dijelaskan oleh para ulama, maknanya adalah:

وقاية العبد نفسه من عذاب الله بامتثال أوامره واجتناب نواهيه

“Penjagaan diri seorang hamba dari adzab Alloh, dgn melaksanakan apa yang diperintahkan Alloh kepadanya, dan menjauhi apa saja yang dilarang Alloh.”

Pengertian seperti ini, disimpulkan dari beberapa pendapat dan penjelasan para ulama tentang makna takwa.

Diantaranya adalah: Al-Imam Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah berkata:

المُتَّقُوْنَ اتَّقَوا مَا حُرِّمَ عَلَيْهِمْ ، وَأدَّوْا مَا افْتُرِضَ عَلَيْهِمْ

“Orang yang bertakwa itu adalah mereka yang menjaga diri (menjauhi) dari hal-hal yang diharamkan atas mereka, dan menunaikan apa saja yang diwajibkan atas mereka.”

Umar bin ‘Abdul ‘Aziz rahimahullah juga pernah berkata:

لَيْسَ تَقْوَى اللهِ بِصِيَامِ النَّهَارِ ، وَلاَ بِقِيَامِ اللَّيْلِ ، وَالتَّخْلِيْطِ فِيْمَا بَيْنَ ذَلِكَ ، وَلَكِنْ تَقْوَى اللهِ تَرْكُ مَا حَرَّمَ اللهُ ، وَأَدَاءُ مَا افْتَرَضَ اللهُ ،فَمَنْ رُزِقَ بَعْدَ ذَلِكَ خَيْراً ، فَهُوَ خَيْرٌ إِلَى خَيْرٍ

“Takwa kepada Alloh itu bukanlah hanya dengan berpuasa di siang hari atau mendirikan shalat malam hari, atau melakukan kedua-duanya.

Namun takwa kepada Alloh itu adalah meninggalkan apa saja yang diharamkan Alloh, dan menunaikan apa saja yang diwajibkan oleh Alloh.

Siapa yang setelah itu dianugerahi kebaikan lainnya, maka itu adalah kebaikan kepada kebaikan (yakni kebaikan di atas kebaikan yang lainnya).”

Tholq bin Habib rohimahulloh juga pernah mengatakan:

التَّقْوَى أَنْ تَعْمَلَ بِطَاعَةِ اللهِ ، عَلَى نُوْرٍ مِنَ اللهِ ، تَرْجُوْ ثَوَابَ اللهِ ، وَأَنْ تَتْرُكَ مَعْصِيَةَ اللهِ عَلَى نُوْرٍ مِنَ اللهِ تَخَافُ عِقَابَ اللهِ

“Takwa itu berarti kamu menjalankan ketaatan pada Allah atas petunjuk cahaya dari Allah, dan kamu mengharap pahala dari Alloh.

(Takwa itu juga) adalah kamu meninggalkan/ menjauhi maksiat kepada Alloh atas petunjuk cahaya dari Alloh, dan kamu takut terhadap siksaan Alloh.”

Itulah diantara pengertian takwa, yang wajib bagi kita untuk melakukannya, dimana pun kita berada.

2. Bahwa perbuatan baik yang kita lakukan, akan bisa menghapus dosa-dosa atau kejelekan kita.

Dan yang dimaksud disini adalah: dosa-dosa kecil.

Karena, untuk terhapuskannya dosa-dosa besar, harus diiringi dengan sikap tobat dan memperbanyak istighfar dari dosa-dosa tersebut, tdk cukup hanya dgn amal sholih yang kita lakukan.

3. Anjuran untuk mempergauli orang lain dengan akhlak yang baik.

Yakni akhlak-akhlak mulia yang disyari’atkan untuk kita beramal dengannya, seperti: bermanis muka, bertutur kata yang baik, tolong menolong, menjenguk orang yang sakit, saling memberi nasehat kebaikan, dan sebagainya.

4. Dianjurkan bagi seorang muslim, untuk memberi wasiat yang bermanfaat bagi dirinya sendiri dan bagi kaum muslimin secara umum.

5. Bahwa setiap orang itu hendaknya selalu merasa diawasi oleh Alloh dalam semua keadaannya, dan dimana pun dia berada.

6. Bahwa hadits ini berisi tentang wasiat yang agung, dan wasiat yang termasuk dalam Jawaami’ul Kalim-nya Rosululloh  shollallohu alaihi wa sallam, yaitu kata-kata yang padat dan ringkas, tetapi luas maknanya dan faedahnya.

(lihat: Bahjatun Nadhirin Syarh Riyadhis Sholihin, (1/133), Syarh Arba’in An-Nawawiyyah, hal. 221 dan sumber lainnya)

Semoga pembahasan dan nasehat yang ringkas ini bermanfaat bagi kita semuanya. Allohu yubaarik fiikum.  (Abu Abdirrohman Yoyok WN Sby)

Continue Reading

Mimbar Islam

Kelompok Muslim AS Donasikan Masker Semasa Pandemi

Published

on

Kelompok Muslim AS Donasikan Masker Semasa Pandemi
Donasi masker yang dilakukan oleh umat muslim di California, AS. (Foto: VOA)

Gencil News – Voa – Pandemi virus corona membangkitkan rasa kedermawanan pada banyak kalangan untuk membantu mereka yang terdampak. Komunitas dan organisasi Muslim juga tidak ketinggalan mengulurkan bantuan

Sebagaimana kelompok masyarakat lainnya, warga Muslim merupakan bagian tak terpisahkan dari komunitasnya masing-masing. Sesuai ajaran Islam, setiap Muslim memiliki kewajiban individual untuk berbuat baik kepada tetangga-tetangganya.

Berbuat kebaikan atau beramal terhadap sesama anggota masyarakat juga merupakan salah satu cara untuk menguatkan hubungan sosial maupun membantu menciptakan masyarakat yang inklusif.

Salah satu kegiatan beramal yang dilakukan Muslim pada masa pandemi Covid-19 ini adalah memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan, yakni masker.

Menjelang International Day of Charity atau Hari Amal Internasional yang diperingati setiap tanggal 5 September, tokoh-tokoh masyarakat Islam di Berkeley, California, mendonasikan ratusan masker serta paket-paket perawatan lainnya.

Donasi itu diserahkan sehari sebelumnya ke Prescott-Joseph Center for Community Enhancement di Oakland.

Mana Nazeri, adalah wakil dari komunitas Muslim yang tergabung dalam MTO (Maktab Tarighat Oveyssi) Center di Berkeley yang menyerahkan bantuan tersebut. ​

Menjelang Hari Amal Internasional, kami di MTO Oveyssi Center ingin berbuat sesuatu untuk kota tetangga kami, Oakland, untuk mengulurkan bantuan,” kata Nazeri dalam laporan yang ditayangkan ABC News.

MTO adalah organisasi nirlaba internasional yang antara lain menyelenggarakan ajaran meditasi Sufi yang melayani seluruh kalangan dan bukan hanya Muslim.

Sementara itu, ABC Newsjuga mengutip Wali Kota Oakland Libby Schaaf, yang hadir dalam acara penyerahan bantuan itu.

“Saya ingin berterima kasih kepada komunitas Sufi dan khususnya organisasi MTO atas kontribusi amal kalian yang luar biasa,” kata Schaaf.

MTO hanya segelintir dari organisasi dan kelompok Muslim yang merupakan minoritas di negara-negara Barat, yang bekerja tanpa kenal lelah untuk membantu menyediakan kebutuhan peralatan pelindung bagi para pekerja kesehatan di garis depan.

Di Inggris, misalnya, Loft25, produsen kebutuhan interior dan taman yang bermula di Birmingham. Bekerja sama dengan Masjid dan Pusat Komunitas Green Lane di kota itu, Loft25 menyediakan 1 juta masker untuk para petugas kesehatan di garis depan beberapa bulan lalu.

Tak ketinggalan, pengusaha Muslim Inggris, Yousuf Bhaliok, yang pada awal merebaknya pandemi Covud-19, Maret lalu, menyumbangkan hampir $ 260 ribu untuk lembaga kesehatan Inggris. Jumlah itu mengawali kampanyenya menggalang dana dengan target $ 1,3 juta.

Kembali ke Amerika, pada April lalu jemaah Masjid Hamzah al-Mahmood Foundation di Minnesota bekerja sukarela menjahit 1.500 masker.

Masker-masker ini ditujukan untuk para pasien dengan risiko rendah serta para staf nonmedis di rumah sakit-rumah sakit lokal di sekitar Minneapolis-Saint Paul, atau yang biasa disebut sebagai Twin Cities.

Bagi para jemaah masjid itu, menjahit masker tersebut merupakan cara mereka untuk bertemu satu sama lain dan membantu komunitas mereka. Sekitar 40 keluarga tercatat bekerja sukarela menjahit masker-masker tersebut.

Sebagaimana dilaporkan Sahan Journal, imam masjid, Sheikh Muhammad Faraz mengemukakan, menjahit masker merupakan kegiatan pengganti bagi jemaah yang tidak dapat berkumpul di masjid.

Selain membuat jemaah tetap merasa bersemangat, ternyata aktivitas semacam itu menimbulkan perasaan berkumpul yang lebih besar daripada pertemuan yang biasa mereka lakukan di masjid, lanjut Sheikh Faraz.

Continue Reading

TRENDING