Internasional

Pria Hindu Dibunuh, Ketegangan Agama Kian Bergolak di India

Pria Hindu Dibunuh, Ketegangan Agama Kian Bergolak di India
Massa membawa jenazah pria Hindu untuk dikremasi, sehari setelah dua pria Muslim memposting video yang mengklaim bertanggung jawab atas pembunuhannya, di Udaipur di negara bagian barat laut Rajasthan, India, 29 Juni 2022. (REUTERS/Stringer)

Gencil News – VOA – Ketegangan antar agama meningkat di kota Udaipur, India barat, Rabu (29/6), sehari setelah polisi menangkap dua pria Muslim yang dituduh menggorok leher seorang penjahit beragama Hindu.

Leher pria Hindu itu, Kanhaiya Lal, ditebas beberapa kali pada hari Selasa di dalam tokonya oleh dua pria bergolok. Pelaku merekam serangan itu dan mempostingnya secara online, kata polisi.

Serangan brutal ini mencerminkan eskalasi dramatis kekerasan komunal di negara yang terbelah oleh polarisasi agama yang mendalam itu. Pihak berwenang memperingatkan bahwa insiden itu dapat mengobarkan ketegangan agama dan memicu bentrokan kekerasan.

Video yang beredar menunjukkan penjahit mengukur satu penyerang sebelum dia menyerang Lal dari belakang dan menebas tenggorokannya dengan golok.

Laporan TV menayangkan video Lal terbaring di tanah dengan leher tergorok. Kedua pria itu kemudian mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan itu dalam video lain dan menuduh Lal melakukan penistaan terhadap agama Islam. Mereka juga mengancam akan membunuh Perdana Menteri Narendra Modi dengan cara yang sama, sambil mengacungkan senjata berlumuran darah yang mereka gunakan untuk menyerang Lal.

Polisi menahan para aktivis dari partai Hindu sayap kanan yang memprotes pembunuhan Selasa atas Kanhaiya Lal, seorang pria Hindu dalam dugaan serangan agama di kota Udaipur barat di New Delhi, India, Rabu, 29 Juni 2022.(AP/Manish Swarup)
Polisi menahan para aktivis dari partai Hindu sayap kanan yang memprotes pembunuhan Selasa atas Kanhaiya Lal, seorang pria Hindu dalam dugaan serangan agama di kota Udaipur barat di New Delhi, India, Rabu, 29 Juni 2022.(AP/Manish Swarup)

Media lokal melaporkan bahwa korban diketahui menyebarkan unggahan media sosial yang mendukung juru bicara Partai Bharatiya Janata Modi yang membuat pernyataan kontroversial tentang Nabi Muhammad bulan lalu.

Polisi mengatakan kedua terdakwa ditangkap beberapa jam setelah insiden itu, tetapi dalam upaya untuk menenangkan ketegangan di beberapa bagian kota, pihak berwenang menangguhkan layanan internet di negara bagian Rajasthan dan melarang pertemuan-pertemuan besar. Pihak berwenang juga mengerahkan polisi tambahan ke kota untuk mengantisipasi kerusuhan agama.

Kementerian Dalam Negeri India telah mengirim tim dari badan anti-terornya ke Rajasthan untuk menyelidiki apakah pembunuhan itu memiliki kaitan dengan kelompok teroris. Sejauh ini, polisi negara bagian tersebut belum mendakwa kedua pria yang ditangkap itu melakukan aksi terorisme.

Jamaat-e-Islami Hind, sebuah badan Muslim berpengaruh di India, mengutuk pembunuhan itu dalam sebuah pernyataan dan menyebutnya tindakan barbar. “Islam tidak membenarkan kekerasan,” kata sebuah pernyataannya.

Baca juga   Tim SAR Cari 26 Orang yang Hilang di Selat Makassar
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

TERPOPULER

To Top